Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Taiwan Ogah Militerisasi Pulau-pulau di Laut China Selatan karena...

Taiwan Ogah Militerisasi Pulau-pulau di Laut China Selatan karena... Kredit Foto: Getty Images/AFP/Sam Yeh
Warta Ekonomi, Taipei -

Menteri Pertahanan Chiu Kuo-Cheng pada Selasa (22/3/2022) mengatakan Taiwan tidak berniat memiliterisasi Pulau Taiping, pulau terbesar di bawah kendalinya di Laut China Selatan.

Chiu dikutip oleh media lokal mengatakan kepada komite di Legislatif Yuan (badan legislatif Taiwan) bahwa Taiwan "sedang memantau militerisasi pulau-pulau buatan China di Laut China Selatan."

Baca Juga: Ada Warning dari China! Laut China Selatan Bergemuruh Kedatangan Armada Kapal Ekspedisi Amerika

Sikapnya dinyatakan setelah seorang komandan tinggi AS mengatakan bahwa Beijing telah sepenuhnya melakukan militerisasi setidaknya tiga pulau seperti itu.

Komandan Indo-Pasifik AS Laksamana John C. Aquilino mengatakan bahwa pembangunan gudang rudal, hanggar pesawat, sistem radar dan fasilitas militer lainnya di Mischief Reef, Subi Reef dan Fiery Cross "tampaknya telah selesai."

Ketiga karang tersebut terletak di dekat Taiping, juga dikenal sebagai Itu Aba, yang telah diduduki secara permanen oleh nasionalis Taiwan sejak tahun 1956.

Aquilino mengatakan bahwa pulau-pulau yang dimiliterisasi “mengancam semua negara yang beroperasi di sekitarnya dan semua laut dan wilayah udara internasional.”

Dikutip laman Benar News, Chiu mengatakan Taiwan, serta Vietnam dan Filipina, dua penuntut lain di Laut China Selatan yang juga mengendalikan beberapa terumbu karang dan bebatuan di dekatnya, semuanya "memantau dengan cermat perkembangan militer China."

Menteri membantah bahwa Taiwan juga memiliterisasi Taiping, mengatakan bahwa itu adalah Administrasi Penjaga Pantai, dan bukan Kementerian Pertahanan Nasional, yang memiliki pangkalan di pulau itu.

Pulau Taiping, yang pada dasarnya ditetapkan sebagai batu oleh pengadilan arbitrase internasional pada tahun 2016, terletak lebih dari 1.500 kilometer (930 mil) dari Taiwan selatan. Ia memiliki pembangkit listrik sendiri, bandara dan stasiun radar.

Pulau itu, yang juga diklaim oleh China, Filipina, dan Vietnam, dilayani oleh penjaga pantai tetapi militer Taiwan mengadakan latihan rutin di sana.

Pada 11 Maret, Kementerian Luar Negeri Vietnam mengeluarkan pernyataan yang memprotes latihan tembakan langsung yang diadakan pada waktu yang tidak ditentukan di Pulau Taiping.

“Vietnam dengan tegas menolak dan mengharuskan Taiwan untuk tidak melakukan latihan ilegal ini dan tidak mengulangi pelanggaran ini di masa depan,” kata pernyataan itu.

Taipei belum menanggapi pernyataan tersebut. Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan telah melakukan serangkaian latihan bulan ini untuk meningkatkan kesiapan tempur ketika Menteri Chiu memperingatkan bahwa “ada kesamaan antara situasi di Ukraina dan Taiwan.”

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan