Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Apresiasi Sekaligus Pertanyakan Partai Mahasiswa Indonesia, Kamhar Lakumani: Jelaskan ke Publik

Apresiasi Sekaligus Pertanyakan Partai Mahasiswa Indonesia, Kamhar Lakumani: Jelaskan ke Publik Kredit Foto: Instagram/Kamhar Lakumani
Warta Ekonomi, Jakarta -

Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat Kamhar Lakumani mengapresiasi lahirnya Partai Mahasiswa Indonesia. Namun, Kamhar mengaku tetap mempertanyakan sejumlah hal khususnya sumber dana mendirikan partai tersebut.

"Kita berbaik sangka, memandang ini sebagai capaian dalam percepatan pengkaderan bangsa, namun tentunya juga timbul berbagai pertanyaan, dari mana biaya mendirikan partai? Membuat parpol tak mudah dan tak murah," kata Kamhar, Minggu (24/4/2022).

Karena itu, kata Kamhar, Ketua Umum dan jajaran pengurusnya perlu menjelaskan kepada publik terkait keberadaan partai tersebut. Apalagi, jika nanti sampai pada tahap menjadi peserta pemilu yang membutuhkan energi dan sumber dana yang tidak kecil.

Baca Juga: Curiga Ada Dalang di Balik Partai Mahasiswa Indonesia, Pengamat: Ini Enggak Berjalan Alamiah

"Infonya Partai Mahasiswa Indonesia ini perubahan dari Parkindo 1945. Ini penting untuk dijelaskan ke publik, proses akuisisinya seperti apa," ucap Kamhar.

Terlepas dari pertanyaan tersebut, Kamhar tetap menyambut baik terbentuknya Partai Mahasiswa Indonesia yang dibidani dan dimotori para aktivis mahasiswa yang tergabung pada salah satu kubu BEM Nusantara yang sempat bertemu Wiranto. Dalam perspektif diskursus demokrasi, kata dia, tentu terbersit harapan partai ini akan dinamis dan idealis.

"Hal ini sesuai dengan gerakan mahasiswa yang ‘genuine’ dalam merespon berbagai dinamika kehidupan berbangsa dan bernegara sehingga bisa berkontribusi nyata pada peningkatan derajat dan kualitas demokrasi," papar Kamhar.

Baca Juga: Partai Mahasiswa Indonesia Masih Jadi Pro Kontra, Deputi Bappilu Demokrat: Dari Mana Biayanya?

Kamhar menyampaikan, kehadiran Partai Mahasiswa Indonesia merupakan suatu gebrakan besar bagi mahasiswa untuk langsung sampai pada capaian membentuk partai politik. Menurutnya, partai ini merupakan suatu lompatan besar, bahkan tak mampu direalisasikan oleh generasi pendahulu yang monumental dalam sejarah pergerakan mahasiswa sepeti angkatan 66, angkatan 74, maupun angkatan 98.

"Luar biasa dampak pandemi Covid-19 bagi pergerakan mahasiswa. Langsung buat partai sendiri. Generasi aktivis terdahulu setelah berkiprah dari organisasi intra dan ekstra kampus, melanjutkan kiprah ke Organisasi Kemasyarakatan dan Pemuda (OKP), Ormas, organisasi sayap partai, dan melalui antrian yang cukup panjang untuk sampai pada posisi-posisi strategis di kepengurusan pusat parpol," cetus Kamhar.

Sebagaimana diketahui, Partai Mahasiswa Indonesia sudah terdaftar sebagai partai politik berbadan hukum di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham). Adapun yang berkedudukan sebagai ketua umum di partai tersebut yakni Eko Pratama yang juga merupakan Koordinator Pusat BEM Nusantara.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan