Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ruhut Dipencet Kanan-Kiri Gegara Cuitan Rasis

Ruhut Dipencet Kanan-Kiri Gegara Cuitan Rasis Kredit Foto: Instagram/ruhutp.sitompul
Warta Ekonomi, Jakarta -

Setelah sebelumnya dipolisikan oleh warga Papua, kini giliran Badan Musyawarah (Bamus) Betawi mendesak politisi PDI Perjuangan Ruhut Sitompul untuk segera meminta maaf atas cuitannya soal foto Anies Baswedan.

Dalam cuitannya itu, Ruhut turut menyertakan kata-kata Betawi dalam keterangan fotonya (caption).  Ketua Umum Bamus Betawi Riano P Ahmad menilai sikap Ruhut itu seakan-akan hendak membenturkan antar-anak dari berbagai suku bangsa di tanah Air lewat foto Anies dengan busana adat dari salah satu suku di Papua. 

"Karena itu, kami warga Betawi meminta saudara Ruhut Sitompul meminta maaf kepada masyarakat Betawi, karena sudah membawa-bawa nama Betawi dalam menyebarkan hoaks," kata Riano dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.Riano mengaku tak terima karena dalam cuitannya, Ruhut juga menyeret-nyeret masyarakat Betawi untuk menyebarkan kabar yang disebutnya hoaks tersebut. 

"Kami, Bamus Betawi sangat marah saudara Ruhut menyebarkan berita hoaks dengan menulis di Tweet nama Betawi. Orang Betawi tidak suka menyebarkan berita bohong yang mengarah ke isu SARA dan adu domba," kata Riano.

Lebih lanjut, Riano menyayangkan ulah Ruhut yang menyerang Anies dengan sebuah 'foto editan', mengingat Ruhut adalah seorang figur publik yang melek media.

"Sebagai politisi senior, Ruhut punya akses yang sangat luas untuk mengecek dulu apakah foto yang di-posting-nya itu hasil editan atau benar-benar foto asli. Ruhut tentunya bisa dengan mudah mengecek langsung ke koleganya sesama polisi atau mengeceknya di mesin pencarian google, apakah betul Anies berkunjung ke Papua dengan pakaian adat sesuai yang di gambar atau tidak?. Kecuali, Ruhut memang sengaja ingin meyudutkan Anies," ucap Riano. 

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan