Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Koalisi Indonesia Bersatu Ingin Usung Airlangga-Ganjar, Nurdin Halid: Politik Itu Merebut Kekuasaan

Koalisi Indonesia Bersatu Ingin Usung Airlangga-Ganjar, Nurdin Halid: Politik Itu Merebut Kekuasaan Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) telah sepakat membentuk koalisi menyongsong pesta demokrasi akbar, Pemilu 2024. Ketiga partai itu sepakat membangun Koalisi Indonesia Bersatu pada pertemuan di Rumah Heritage Jakarta, Kamis (12/5/2022) malam.

Wakil Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Golkar HAM Nurdin Halid menilai, koalisi Indonesia Bersatu itu bisa jadi rumah baru bagi Ganjar Pranowo. Nurdin mengatakan, sudah pernah mewacanakan paket Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto bersama Ganjar Pranowo.

Baca Juga: Bukan Arahan Istana, Golkar Sebut Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu Karena Ini: Demi...

Menurutnya, Koalisi Indonesia Bersatu punya peluang menerima Ganjar diusung dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 dengan catatan jika dia tak dicalonkan PDI-P.

"Saya pernah memang wacanakan kalau Pak Ganjar tidak dicalonkan (PDI-P), atau tidak dapat tempat di rumahnya, maka ada rumah baru namanya Golkar," kata Nurdin kepada wartawan Selasa (17/5/2022).

Nurdin menyarankan Ganjar Pranowo mendampingi Airlangga sebagai calon wakil presiden jika tidak dicalonkan PDI-P. Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) itu menilai, Ganjar punya kualitas kepemimpinan selama dua periode memimpin Jawa Tengah.

Baca Juga: Heboh Soal Koalisi, PDIP Santai: Kami Nggak Perlu Koalisi Juga Sudah Bisa Mengusung!

"Pak Airlangga butuh wakil, hasil survei baru-baru ini apalagi (Airlangga) dipasangkan Pak Ganjar maka persaingan sangat ketat, tidak ada perbedaan menonjol," katanya.

Keputusan pada Ganjar

Meski demikian, Nurdin Halid menilai usulan paket Airlangga-Ganjar tersebut semua bergantung pada keputusan Gubernur Jawa Tengah tersebut. Nurdin menilai, dua tahun menuju pilpres, persaingan politik masih dinamis, segala kemungkinan terbuka.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan