Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sering Gunakan Taktik Curang, AS Peringatkan Perusahaan Saat Ada Warga Korea Utara di Pekerjaan IT

Sering Gunakan Taktik Curang, AS Peringatkan Perusahaan Saat Ada Warga Korea Utara di Pekerjaan IT Kredit Foto: Reuters/Pierre Albouy
Warta Ekonomi, Jakarta -

Departemen Kehakiman, Negara Bagian, dan Departemen Keuangan Amerika Serikat mengeluarkan peringatan penasihat bersama terhadap masuknya pekerja Korea Utara di berbagai pekerjaan teknologi freelance, terutama di industri kripto.

Imbauan publik dirilis pada hari Jumat lalu, menyoroti red flag kritis dan pengenal untuk perusahaan swasta untuk menghindari mempekerjakan pekerja Korea Utara. Badan-badan AS memperingatkan bahwa para pekerja ini menimbulkan berbagai risiko termasuk pencurian kekayaan intelektual, data dan dana yang dapat digunakan untuk melanggar sanksi.

Baca Juga: Kritik Efisiensi BTC, Pendiri FTX: Pembayaran Bitcoin Tidak Punya Masa Depan

Melansir dari Cointelegraph, Rabu (18/05) ada peningkatan yang signifikan di pasar kerja freelance karena pandemi, dan kripto menjadi sektor terdesentralisasi, menawarkan beberapa pekerjaan IT paling menguntungkan di industri saat ini. Ini adalah alasan kekhawatiran bagi badan-badan AS yang waspada terhadap minat Korea Utara di sektor kripto.

Penasihat tersebut mencatat bahwa pekerja Korea Utara sering menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) untuk membeli alamat IP negara ketiga dan identitas yang dicuri untuk menyembunyikan negara asal mereka. Penasihat lebih lanjut berbunyi:

"Para pekerja ini mengembangkan aplikasi dan perangkat lunak yang mencakup berbagai sektor, termasuk, namun tidak terbatas pada, bisnis, cryptocurrency, kesehatan dan kebugaran, jejaring sosial, olahraga, hiburan dan gaya hidup."

Untuk mengidentifikasi dan menyingkirkan pekerja seperti itu dari perusahaan yang berbasis di AS, penasihat tersebut mencantumkan berbagai red flag yang harus diwaspadai, termasuk ketidakkonsistenan dalam ejaan nama, kebangsaan, lokasi kerja yang diklaim, informasi kontak, riwayat pendidikan, riwayat kerja, dan detail lainnya di seluruh profil platform freelance pengembang.

Permintaan pembayaran dalam cryptocurrency dan seringnya transfer uang ke rekening bank yang berbasis di Republik Rakyat China adalah red flag penting lainnya yang tercantum dalam penasihat tersebut.

Baca Juga: Tolak UAS Masuk Negaranya, Singapura Bawa-bawa Soal Bom Bunuh Diri hingga Jin Kafir!

Korea Utara telah terkenal karena mencuri uang melalui berbagai serangan ransomware dan hacks dan merupakan rumah bagi salah satu kelompok hacking paling terkenal yang disebut Lazarus. Peretasan Ronin Bridge Axie Inifity baru-baru ini yang mengakibatkan hilangnya kripto senilai lebih dari 600 juta dolar juga terkait dengan kelompok peretasan yang sama.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan