Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

BTC Tetap Tangguh Meski di Level $30.000, Simak Pendapat Para Ahli Kripto!

BTC Tetap Tangguh Meski di Level $30.000, Simak Pendapat Para Ahli Kripto! Kredit Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Dukungan Bitcoin (BTC) di level 30.000 dolar telah terbukti cukup tangguh di tengah gejolak dua minggu terakhir dengan banyak token di 100 teratas sekarang menunjukkan tanda-tanda konsolidasi setelah harga memantul dari posisi terendah baru-baru ini.

Melansir dari Cointelegraph, Jumat (20/05) selama volatilitas dan aksi jual yang tinggi, sulit untuk mengambil pandangan kontra dan pedagang mungkin mempertimbangkan untuk menempatkan jarak dari semua kebisingan dan aliran berita negatif untuk fokus pada keyakinan inti dan alasan mereka untuk awalnya berinvestasi dalam Bitcoin.

Baca Juga: Kritik Efisiensi BTC, Pendiri FTX: Pembayaran Bitcoin Tidak Punya Masa Depan

Beberapa poin data menunjukkan bahwa Bitcoin bisa mendekati titik terendah yang diperkirakan akan diikuti oleh periode konsolidasi yang panjang. Berikut apa yang dikatakan para ahli.

BTC mungkin sudah mencapai "rasa sakit maksimal"

Lonjakan kerugian yang disadari oleh pemegang Bitcoin disinggung oleh 'Root' seorang analis pseudonim yang men-tweet sebuah grafik dan mengatakan kerugian yang disadari "mencapai tertinggi pasar bearish."

Sementara pasar bearish sebelumnya telah melihat tingkat kerugian yang lebih besar daripada yang ada saat ini, mereka juga menyarankan bahwa rasa sakit bisa segera mulai mereda, yang akan memungkinkan Bitcoin untuk memulai jalur lambat menuju pemulihan.

Analis juga menunjukkan bahwa "RSI Bitcoin sekarang memasuki periode yang secara historis mendahului pengembalian investasi yang terlalu besar bagi investor jangka panjang."

Baca Juga: China Masih Jadi Tuan Rumah Penambangan BTC Meski Ada Larangan? Berikut Data CBECI

Menurut Rekt Capital, "Pembalikan sebelumnya dari daerah ini termasuk Januari 2015, Desember 2018, dan Maret 2020. Semua menanggung dasar pasar."

Halaman:

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan