Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pelaksanaan Formula E Bikin Rugi? Ini Penjelasan Jakpro

Pelaksanaan Formula E Bikin Rugi? Ini Penjelasan Jakpro Kredit Foto: Instagram/Formula E
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pihak penyelenggara angkat bicara soal Formula E yang dianggap bakal membuat rugi Ancol karena menggratiskan masuk semua wahana. Ajang balap mobil listrik ini disebut akan memberikan keuntungan bagi Ancol.

Vice Managing Director Formula E Gunung Kartiko mengatakan, pihaknya dalam kerja sama antara PT Jakarta Propertindo (Jakpro) dengan Ancol menggunakan skema business to bussiness (B2B). Meski keduanya adalah BUMD, ia menyatakan tidak ada yang rugi karena balapan ini.

Baca Juga: Mohon Maaf Pak Ganjar Pranowo dan Ridwan Kamil, Peluang Anda Maju Pilpres 2024 Kecil

"Nggak merugi. Karena ini B2B. Tidak ada kita sama-sama milik Pemprov, kita murni B2B," ujar Gunung dalam konferensi pers di kawasan Ancol, Jakarta Utara, Kamis (19/5/2022).

Keuntungan pertama yang didapat Ancol, kata Gunung, dalam bentuk pembayaran. Gunung menyebut penyelenggara membayar kepada Ancol atas tiap orang yang datang untuk menonton Formula E dan ke wahana.

Namun, ia tak mau menyebutkan berapa jumlah rinci uang yang dibayarkan begitu juga detail kerja samanya.

Selain itu, Ancol juga disebutnya mendapatkan keuntungan dari segi konstruksi. Lantaran, Formula E salah satu bagian kawasan Ancol yang dulunya merupakan lokasi pembuangan lumpur kini telah dijadikan sirkuit balapan.

"Ada (pembayaran ke Ancol). Ada lah. Untunglah pasti. Keuntungan itu selain bentuknya kontrak, kita bisa liat ini area apa dulunya? Daerah lumpur," kata Gunung.

Ketua Panitia Pelaksana Formula E, Ahmad Sahroni juga menyebut sisi lain keuntungan yang didapatkan Ancol, yakni sorotan dari negara lain karena menggelar ajang Internasional.

"Skala bisnis tidak mungkin merugi. Tapi mendapatkan keuntungan lebih itu nggak mungkin karena baru tahap awal. Ada step by step. Pelaku usaha lihat yang penting konstruksi event jalan sesuai harapan dan aturan sesuai formula E. Tampak dunia, 140 negara menonton seharian. Itu bagian dari branding," pungkasnya.

Sebelumnya, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi menganggap Taman Impian Jaya Ancol bakal tekor karena menggelar Formula E. Pasalnya, pembeli tiket penonton dapat gratis mengakses ke seluruh wahana Ancol dalam satu hari.

Harga tiket termurah menonton Formula E dibanderol Rp250 ribu. Besaran itu hanya lebih mahal sedikit ketimbang harga bundling tiket Dufan, Sea World/Samudra pada hari kerja ditambah tiket masuk Ancol.

Dalam situs tiket.com, harga tiket Dufan, Sea World/Samudra Weekday plus masuk Ancol dibanderol Rp 248.535.

"Ini berarti harga tiket Formula E hanya lebih mahal Rp 1.465 dibanding harga bundling tersebut. Harga itu tentunya di luar pajak sebesar 15 persen," ujar Prasetio kepada wartawan, Senin (16/5/2022).

Karena itu, Prasetio berencana memanggul manajemen PT Pembangunan Jaya Ancol terkait hal ini. Sebab, harga tiket yang dijual lebih murah dan berpotensi membuat tekor.

“Saya akan panggil pihak Ancol untuk menanyakan model kerjasama dengan Formula E. Jangan-jangan ini pakai PMD," jelasnya.

Baca Juga: Modal Anies Baswedan Maju di Pilpres 2024 Diungkap, Ternyata Oh Ternyata...

Kepada pihak manajemen, Prasetio mengaku ingin menanyakan seberapa besar Formula E mendongkrak pendapatan Ancol.

Mulai dari berapa nilai kontrak kerjasama yang diperoleh Ancol untuk menyewakan lahan. Serta besaran uang yang didapat dari penjualan tiket Formula E.

“Ancol ini BUMD. Perusahaan yang harus mendapat untung. Jangan sampai Ancol yang mengaku merugi karena pandemi makin tekor karena Formula E,” katanya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Adrial Akbar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan