Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pendukung Anies Baswedan Mohon Kerja Lebih Keras, Pengamat Sebut Bisa 'Layu' Sebelum 2024, Simak!

Pendukung Anies Baswedan Mohon Kerja Lebih Keras, Pengamat Sebut Bisa 'Layu' Sebelum 2024, Simak! Kredit Foto: Instagram/Anies Baswedan
Warta Ekonomi, Jakarta -

Direktur Eksekutif Arus Survei Indonesia (ASI) Ali Rif'an menilai Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan layu sebelum Pilpres 2024.

Menurut Ali, Pilkada 2024 akan mengganggu posisi kepala daerah yang ingin maju sebagai capres atau cawapres.

"Saya memang keberatan Pilkada serentak, apalahi nanti posisi kepala daerah diisi Pelaksana Tugas (Pj) gubernur. Ini membuat posisi Anies sulit," ujar Ali dilansir dari GenPI.co, Jumat (20/5).

Menurutnya, kondisi itu jelas akan memengaruhi kekuatan Anies Baswedan pada Pilpres 2024.

Sebab, menurutnya,  kepemimpinan yang diserahkan kepada Pelaksana Tugas (Pj) Gubernur tidak akan maksimal dalam pembangunannya.

Baca Juga: Kasihan Juga Pembenci Anies Baswedan, Anak Buah Surya Paloh: Semakin Dihujat, Semakin Moncer!

"Jika diperhatikan, Pj gubernur juga tidak akan maksimal membangun suatu daerah," jelasnya.

Selain itu, jangka waktu ke 2024 cukup lama, sehingga akan memengaruhi peta politik para kepala daerah yang ingin maju pada Pilpres 2024.

Ali menyiggung peta politik Anies Baswedan yang digadang-gadang kuat maju pada pertarungan Pilpres 2024.

"Anies Baswedan misalnya, akan habis masa jabatannya pada 2022. Saya kasihan karena dia akan kehilangan panggung politik sebelum 2024," jelasnya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan