Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

RSUD Dr Pirngadi Gandeng Dinas P2K dan BPBD Kota Medan Gelar Pelatihan K3RS

RSUD Dr Pirngadi Gandeng Dinas P2K dan BPBD Kota Medan Gelar Pelatihan K3RS Kredit Foto: Khairunnisak Lubis
Warta Ekonomi, Jakarta -

Resiko kebakaran dan terjadinya bencana  bisa terjadi dimanapun, termasuk di rumah sakit. Untuk itu, pihak manajemen RSUD Dr Pirngadi Medan melalui Bidang Diklat dan Tim Kesehatan dan Keselamatan Kerja Rumah Sakit (K3RS) RSUD Dr Pirngadi Medan bekerja sama dengan Dinas Pencegah dan Pemadam Kebakaran (P2K) Kota Medan dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Medan melakukan pelatihan K3RS dan Penanganan Bencana atau Kebakaran di Pelataran Parkir RSUD Dr Pirngadi Medan.

Pelatihan  ini diikuti oleh dokter, perawat, pegawai,  Cleaning Service (cs), mahasiswa yang sedang melakukan pendidikan dan koas dan siapa saja yang bekerja di lingkungan rumah sakit itu.

Baca Juga: Genjot Digitalisasi, Bank DKI Terapkan Transaksi Nontunai di RSUD Koja

Direktur RSUD Dr Pirngadi Medan,  dr. Syamsul Arifin Nasution, Sp.OG yang juga tampak hadir Wadir SDM dan Pendidikan Rina Amelia, S.Psi, M.Psi, mengatakan kegiatan ini dilakukan setiap 3 tahun sekali.  Biasanya kegiatan ini memang berkolaborasi dengan Dinas terkait.

"Saya ucapkan terima kasih  terhadap petugas dan bersedia menjadi narasumber. Ini bisa membantu kita untuk pencegahan keadaan darurat dan juga kesiapan kita jika terjadi bencana. Jika terjadi bencana kita sudah siap. Semua sudah terlatih untuk memadamkan api dan mengevakuasi pasien. Mudah-mudahan jangan terjadi bencana namun kita sudah siap sedia untuk mengantisipasinya," katanya, Senin (23/5/2022).

Syamsul juga mengakui di rumah sakit pemerintah itu sejauh ini sudah memiliki tim K3RS nya. Bahkan pada pelatihan itu sempat dilakukan kegiatan evakuasi pasien dari gedung lantai 4. Jelas pada sesi latihan ini membuat heboh dan histeris seluruh peserta pelatihan dan para peserta tampak tidak ketinggalan mengabadikan proses evakuasi pasien itu di ponsel mereka. Tidak sedikit juga berteriak dan dimana pada akhirnya bertepuk tangan karena simulasi proses evakuasi pasien dari lantai 4 gedung rumah sakit itu berhasil dengan selamat.

Baca Juga: Ramai Dibela Soal Singapura, Omongan UAS Terngiang Lagi: Yang Mengejek Islam Biasanya Keturunan PKI!

"Kita lakukan  pelatihan  evakuasi pasien dari lantai 4 itu karena rumah sakit inikan memiliki gedung berlantai 8 sehingga jika terjadi bencana maka kita sudah siap melakukan evakusi," ujarnya.

Penulis: Khairunnisak Lubis
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan