Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

BUMN Ngaku Telat Disodori Proposal Formula E, Eh Langsung Dibantah Ahmad Sahroni!

BUMN Ngaku Telat Disodori Proposal Formula E, Eh Langsung Dibantah Ahmad Sahroni! Kredit Foto: Instagram/Ahmad Sahroni
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Pelaksana Formula E Ahmad Sahroni menanggapi Kementerian BUMN yang menyebut proposal Formula E telat diantar. Sahroni menyebut sudah ketemu Erick Thohir jauh hari sebelumnya.

Ketua Pelaksana Formula E Ahmad Sahroni mengungkap jika pernyataan ‘telat’ atau proposal diantar sebulan sebelum acara tersebut tak seharusnya menjadi perdebatan.

Baca Juga: BUMN Batal Jadi Sponsor Formula E, Ahmad Sahroni Merasa Kecewa

“Proposal dianggap terlambat mah bukan jadi debat,” kata Sahroni, Jumat (3/6/2022).

Menurutnya, dengan skala acara yang sifatnya internasional, BUMN bisa lebih aktif terlebih dahulu mengajukan penawaran tanpa perlu menunggu proposal dari penyelenggara.

“Kala mau bergabung untuk event dunia kan harusnya lebih masif bertanya! Bukan karna proposal telat kasih,” tegas dia.

Ketua Formula E Sahroni menyebutkan jika seharusnya BUMN sudah mengetahui ada event kelas dunia.

“Toh BUMN sudah tahu ada event dunia kok dan saya sebagai ketua OC sudah bertemu langsung dengan Pak Erick di kantornya,” jelas dia.

Diketahui, Kementerian BUMN akhirnya angkat suara terkait kabar BUMN tidak memberikan sponsor ajang Formula E yang digelar di Sirkuit Ancol Jakarta.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan, bahwa kabar tersebut sangat tidak benar.

Ia pun menyesalkan soal berita-berita negatif BUMN tidak memberikan sponsor ke Formula E.

“Ini sangat tidak benar, sangat kita sesalkan pernyataan negatif seakan-akan BUMN tidak mendukung Formula E,” kata Arya dalam keterangannya, Jumat (3/6/2022).

Anak buah Erick Thohir itu mengatakan, bahwa Kementerian BUMN selalu mendukung setiap yang didengarkan, termasuk Formula E.

“BUMN mendukung ajang Formula E. Tidak ada kebijakan yang menghambat sponsorship bagi iven yang dimaksud,” ucapnya.

Ia kemudian menjelaskan, soal proposal pengajuan sponsor Formula E yang diajukan ke Kementerian BUMN.

Menurutnya, Kementerian BUMN menerima proposal sponsor Formula E satu bulan akan dimulai ajang balapan mobil listrik itu.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Adrial Akbar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan