Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ingin Pulih, juga Hadapi Inflasi, Menkeu Buka-bukaan Soal Situasi Ekonomi Thailand

Ingin Pulih, juga Hadapi Inflasi, Menkeu Buka-bukaan Soal Situasi Ekonomi Thailand Kredit Foto: Reuters/Jorge Silva
Warta Ekonomi, Bangkok -

Kebijakan fiskal dan moneter Thailand harus terus diselaraskan untuk memastikan ekonomi akan pulih sepenuhnya, kata menteri keuangan, Senin (6/6/2022).

Bank sentral dapat mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga utamanya ketika ekonomi pulih dengan kuat, Menteri Keuangan Arkhom Termpittayapaisith mengatakan pada sebuah seminar bisnis, dalam menghadapi lonjakan inflasi.

Baca Juga: PM Australia Pekikkan Indonesia Menuju Negara Ekonomi Terbesar Dunia di Depan Jokowi

"Tetapi untuk saat ini, kebijakan fiskal dan moneter harus berjalan bersama," katanya, ketika pemerintah mencoba mendukung pemulihan ekonomi yang lambat.

"Bank sentral harus menjaga keseimbangan antara arus masuk dan arus keluar modal, dan masalah ekonomi untuk memastikan bahwa ekonomi kita dapat pulih sepenuhnya," kata Arkhom, seperti dikutip Reuters.

Bank of Thailand (BOT) diperkirakan akan mempertahankan suku bunga kebijakannya pada rekor terendah 0,5 persen ketika bertemu pada hari Rabu, dan untuk sisa tahun 2022, menurut jajak pendapat Reuters, meskipun inflasi utama pada bulan Mei mencapai level tertinggi hampir 14 tahun.

Ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara itu bisa tumbuh 3,5 persen tahun ini, dengan pertumbuhan tahunan yang diharapkan masing-masing 5 persen di tiga kuartal yang tersisa, katanya. Ekspansi tahun lalu adalah 1,5 persen, di antara tingkat paling lambat di kawasan itu.

Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekspor 10 persen tahun ini yang akan menjadi pendorong utama pertumbuhan tahun ini, bersama dengan pengeluaran pemerintah dan pemulihan pariwisata, kata Arkhom.

Kementerian keuangan telah mempertahankan disiplin fiskalnya, dengan utang publik negara itu pada 60,58 persen dari PDB pada akhir Maret, yang berada di bawah batas yang ditetapkan, tambahnya.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan