Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Biayai Proyek TRSS-2, Pemerintah Utang US$150 Juta ke IsDB

Biayai Proyek TRSS-2, Pemerintah Utang US$150 Juta ke IsDB Kredit Foto: Taufan Sukma
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pemerintah Indonesia melalui Kementrian Keuangan menandatangani perjanjian kerja sama dengan Islamic Development Bank (IsDB) untukpembiayaan pembangunan infrastruktur jalan Trans South-South tahap 2 (TRSS-2).

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, Luky Alfirman yang menandatangani perjanjian kerja sama tersebut mengatakan IsDB akan memberi pembiayaan sebesar US$ 150 juta dari total biaya pembangunan TRSS-2 sebesar US$ 450 juta dengan skema yang sesuai dengan prinsip syariah Islam.

“Tujuan dari pembangunan infrastruktur jalan TRSS-2 tersebut adalah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan pengentasan kemiskinan di seluruh Jawa bagian Selatan,” Kata Luky di Jakarta, kemarin.

Melalui pengembangan/pembangunan ruas jalan baru sepanjang Pantai Selatan Pulau Jawa, jalan TRSS-2 dapat meningkatkan efisiensi dan keselamatan pengguna jalan.

Ruas jalan yang akan dibangun berlokasi di Jawa Timur dan DI Yogyakarta dengan estimasi panjang sekitar 67,78 km yang meliputi jembatan sepanjang 443,1 m dan akan meliputi wilayah kabupaten Tulungagung, Blitar, Malang, dan Bantul.

Selain dengan IsDB, pembiayaan infrastruktur ini juga bekerja sama dengan Bank Pembangunan Asia (ADB), dengan modalitas pendanaan terpisah.

Selanjutnya implementasi pembangunan jalan dan jembatan tersebut akan dilaksanakan oleh Direktorat Jenderal Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Baca Juga: Cak Imin Ancam Bentuk 'Komposisi' Baru jika Prabowo Duet dengan Ganjar, Gerindra Bakal Berantakan?

Penulis: Boyke P. Siregar
Editor: Boyke P. Siregar

Advertisement

Bagikan Artikel: