Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Lari Tinggalkan Afghanistan, Bekas Presiden Ashraf Ghani Bawa Kabur 500 Ribu Dolar

Lari Tinggalkan Afghanistan, Bekas Presiden Ashraf Ghani Bawa Kabur 500 Ribu Dolar Kredit Foto: AP Photo
Warta Ekonomi, Kabul -

Laporan Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR) menyebutkan bahwa, mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani diduga membawa uang sekitar 500 ribu dolar AS ketika melarikan diri dari Kabul.

Ghani kabur ketika Taliban mengambil alih pemerintahan dan pasukan asing meninggalkan Afghanistan setelah perang selama 20 tahun.

Baca Juga: Taliban Nyatanya Makin Keras, Perempuan Afghanistan Sampai Lakukan Aksi Begini

Laporan SIGAR tersebut adalah dokumen sementara dan belum dirilis secara resmi, karena mereka masih menunggu jawaban atas pertanyaan yang dikirim ke Ghani.

Dugaan bahwa Ghani melarikan diri dengan membawa uang negara pertama kali dilaporkan oleh Politico. Mereka mewawancarai saksi serta pejabat yang berada dalam konvoi helikopter Ghani ketika melarikan diri dari Istana Kepresidenan di Kabul pada 15 Agustus 2021.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa Ghani dan pejabat lainnya membawa uang pemerintah hingga 169 juta dolar AS. Ghani selalu dengan keras membantah klaim tersebut.

SIGAR menemukan bahwa, sejumlah uang tunai diambil dari halaman istana dan dimuat ke helikopter. Namun bukti menunjukkan, jumlah uang yang dibawa tidak melebihi 1 juta dolar AS, dan mungkin nilainya mendekati 500 ribu dolar AS.

Laporan SIGAR berdasarkan pada wawancara dengan para saksi dan pejabat yang terlibat. Mereka mengatakan tidak melihat tanda-tanda ada uang tunai dalam jumlah besar di helikopter. Terlebih helikopter tersebut sudah kelebihan beban dengan orang-orang yang ingin melarikan diri dari Kabul.

“Uang kertas senilai 169 juta dolar AS, jika ditumpuk akan membentuk balok dengan panjang 7,5 kaki atau 2,3 meter, lebar 3 kaki, dan tinggi 3 kaki. Balok ini akan memiliki berat 3.722 pon, atau hampir dua ton. Sementara helikopter tidak mempunyai ruang kargo," ujar laporan SIGAR, dilansir Al Arabiya, Selasa (7/6/2022).

Baca Juga: Duh! Ganjar Sebut Beking Tambang Ilegal di Klaten Gede-Gede, Eh Diceletukin: Kenapa Gak Lapor Kapolri? Sebutin Dong Namanya..

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: