Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kawal Pembangunan IKN Nusantara, Begini Strategi PLN

Kawal Pembangunan IKN Nusantara, Begini Strategi PLN Kredit Foto: PLN
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT PLN (Persero) berkomitmen memberikan dukungan dalam masa prakonstruksi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur melalui perencanaan pembangunan infrastruktur kelistrikan. 

Direktur Bisnis Regional Sumatera Kalimantan, Adi Lumakso mengatakan skenario PLN dalam melistriki IKN, akan mengusung konsep Green, Smart and Beautiful.

Baca Juga: Dorong Kendaraan Listrik, PLN Siap Pasok Listrik untuk Industri Nikel

"Nantinya, listrik IKN akan diwujudkan melalui sumber pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan (EBT) yang tanpa emisi dan dilengkapi dengan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU), sehingga menciptakan ekosistem perkotaan baru yang ramah lingkungan," ujar Adi dalam keterangan tertulis yang diterima, Jumat (10/6/2022).

Adi menyebut, Untuk konsep Smart meliputi Zero Down Time (ZDT), Distribution Automation System (DAS), Smart Grid dan Smart Meter.  Sedangkan konsep Beautiful, meliputi distribusi dengan kabel bawah tanah dan desain yang futuristik. 

“Kami siap melaksanakan tugas negara untuk melistriki IKN, meskipun lokasi Titik Nol masih jauh dari mana-mana tapi kami telah buktikan bahwa listrik PLN sudah masuk di sini dan kami akan mengawal hingga selesainya ekosistem Ibu Kota baru di masa yang akan datang,” ujarnya.

Sesuai Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) untuk pasokan listrik EBT di Ibu Kota Negara, PLN akan menyiapkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang tersebar sebesar 50 megawatt (MW) dan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) 70 MW di Tanah Laut pada tahap awal. 

Selain itu, dalam jangka panjang, akan ada Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) sekitar 1.000 MW yang juga nantinya siap mendukung kawasan IKN. 

Baca Juga: Jenazah Eril Masih Utuh Walau Dua Minggu Tenggelam, Ridwan Kamil: Maha Besar Allah

"Ke depannya, kebutuhan listrik IKN akan dipasok dari sistem interkoneksi Kalimantan yang saat ini menghubungkan Provinsi Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara" ungkap Adi. 

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan