Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bos Summarecon Kena OTT Berujung Kantor Digeledah KPK, Manajemen Mengakui....

Bos Summarecon Kena OTT Berujung Kantor Digeledah KPK, Manajemen Mengakui.... Kredit Foto: Imamatul Silfia
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) mengakui bahwa telah terjadi operasi tangkap tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap salah satu bos Summarecon, yakni Oon Nusihono pada 2 Juni 2022. Petinggi perusahaan yang menjabat Vice President Real Estate Summarecon itu diduga melakukan tindak pidana suap terhadap mantan Wali Kota Yogyakarta.

Corporate Secretary Summarecon, Jemmy Kusnadi, menyampaikan bahwa dugaan suap tersebut berkaitan dengan IMB Apartemen Royal Kedhaton Yogyakarta. Ia menjelaskan, Summarecon melalui entitas anak usahanya bernama PT Java Orient Properti memiliki lahan yang rencananya akan dibangun Apartemen Royal Kedhaton di Yogyakarta. Perihal dugaan suap, kasus tersebut masih dalam pemeriksaan KPK.

Baca Juga: Bantah Lakukan Gratifikasi, Summarecon Sebut Donasi Merupakan Bentuk CSR

Selain OTT, Jemmy, mengaku bahwa KPK juga telah melakukan penggeledahan kantor Summarecon di Jakarta Timur pada 6 Juni 2022. Sejumlah barang bukti diamankan dalam proses penggeledahan tersebut. 

"Dalam penggeledahan di kantor Summarecon yang belokasi di Jakarta Timur telah terjadi penyitaan uang sebesar Rp41 juta dan akan didalami mengenai kepemilikan dan peruntukannya oleh KPK," tegas Jemmy, Jumat, 10 Juni 2022.

Ia menegaskan bahwa Summarecon berkomitmen untuk menghormati proses hukum yang berlangsung di KPK. Pihaknya pun akan bekerja sama sehingga proses hukum dapat terselesaikan dengan baik. Mengenai nasib pembangunan Apartemen Royal Kedhaton, Jemmy mengatakan saat ini masih dalam tahap perencanaan dan evaluasi studi kelayakan. 

"Bahwa pembangunan Apartemen Royal Kedhaton masih dalam tahap perencanaan dan saat ini dalam tahap evaluasi terhadap studi kelayakan dari proyek tersebut," tutupnya.

Penulis: Lestari Ningsih
Editor: Lestari Ningsih

Bagikan Artikel:

Video Pilihan