Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kasus Corona Meningkat, Menkes Minta Masyarakat Jangan Panik

Kasus Corona Meningkat, Menkes Minta Masyarakat Jangan Panik Kredit Foto: Antara/Yusuf Nugroho
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kasus konfirmasi positif Covid-19 di Indonesia terus meningkat. Pada Jumat (10/6/2022) bertambah 627 kasus Covid-19. Kasus positif  banyak ditemukan di Provinsi DKI Jakarta yang menyumbang sebanyak 333 kasus, kemudian disusul Jawa Barat 106 kasus, dan Banten 36 kasus.

Kabar baiknya, untuk kasus sembuh dari Covid-19 berjumlah 344 orang. Sedangkan jumlah yang meninggal bertambah 3 orang. Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin tak memungkiri adanya kenaikan kasus Covid-19 selama sepekan terakhir.

Mantan wakil menteri BUMN itu menilai kenaikan kasus saat ini masih tergolong aman."Jadi kenaikan itu, pertama, normal setiap hari raya besar pasti ada kenaikan. Kemudian yang kedua, kita juga ada varian baru," kata Budi di Jakarta, Jumat (10/6/2022).

Budi juga membenarkan adanya empat kasus mutasi SARS-CoV-2 Omicron baru dari subvarian BA.4 dan BA.5 di Indonesia. Empat kasus tersebut dilaporkan pertama kali di Bali.

"Varian baru juga sudah kita identifikasi tadi malam, tapi itu sebenarnya kejadiannya di akhir bulan Mei. Nah, dari dua fakta itu memang pasti akan ada kenaikan," kata dia.

Budi meminta masyarakat tidak panik dan tetap waspada dengan mematuhi protokol kesehatan 5M. Di antaranya yakni memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, dan membatasi mobilitas.

Juru Bicara Kemenkes dr Mohammad Syahril, mengungkapkan, dari empat kasus varian baru itu, varian BA.4 ditemukan pada satu orang Warga Negara Indonesia (WNI), sementara BA.5 ditemukan pada tiga orang Warga Negara Asing (WNA).

"Untuk kasus BA.4 ditemukan pada seorang laki-laki WNI ya berusia 27 tahun," ujar Syahril dalam konferensi pers secara daring, Jumat (10/6/2022).

Syahril mengatakan, kondisi klinis WNI yang terpapar subvarian BA.4 itu tidak bergejala dan sudah mendapatkan vaksinasi dosis penuh. Sedangkan tiga WNA yang terpapar subvarian BA.5 merupakan pelaku perjalanan luar negeri atau PPLN.

Tiga orang tersebut berjenis kelamin laki-laki dan merupakan delegasi pertemuan The Global Platform for Disaster Risk Reduction di Bali dari 23-28 Mei 2022. Kondisi klinis ketiganya tidak mengalami gejala, hanya saja satu orang bergejala ringan seperti sakit tenggorokan dan badan pegal.

"Mereka rata-rata sudah divaksin dan bahkan ada yang sudah 4 kali di vaksin," ujarnya.

Pada kasus BA.4, ia diketahui tiba di Bali pada 24 Mei dan dilakukan swab PCR dengan hasil positif. Ia juga tidak ada kontak erat dengan orang lain yang positif, lalu pada 26 Mei spesimen dikirim ke BKPK Jakarta untuk pemeriksaan. Pada 9 Juni hasil pemeriksaan dinyatakan positif vairan BA.4

Kemudian untuk kasus BA.5, salah satunya tiba di Bali pada 20 Mei. Dua hari setelahnya ditemukan hasil swab PCR positif. Kemudian dilakukan tracing dan ternyata mengalami kontak erat dengan 8 orang lainnya. Pada 9 Juni hasil pemeriksaan dinyatakan postif varian Covid-19 BA.5.

Baca Juga: Polisi Amankan Bendera Mirip HTI di Deklarasi Anies Baswedan Capres 2024

Syahril pun mengingatkan kepada masyarakat untuk terus waspada. Karena, tidak menutup kemungkinan bila kewaspadaan masyarakat menurun, bisa kembali terjadi lonjakan kasus.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Boyke P. Siregar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan