Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hadapi Era Disrupsi Digital, Gus Yaqut Ajak Mahasiswa Tangkal Berita Hoax

Hadapi Era Disrupsi Digital, Gus Yaqut Ajak Mahasiswa Tangkal Berita Hoax Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas atau biasa disapa Gus Yaqut mengatakan, masa depan generasi muda Indonesia saat ini tidaklah mudah, karena banyak tantangan yang harus dihadapi dan salah satunya adalah pengaruh teknologi informasi yang tak putus-putus memberikan informasi, baik itu benar maupun tidak benar alias hoaks. 

Hal itu dikatakan Gus Yaqut saat memberikan materi kepada ribuan mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) dan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Swasta (PTKIS) zona Indonesia Timur yang hadir dalam seminar Indonesia Emas di Audi UIN Alauddin Makassar, Senin (13/06) 

“Tantangan masa depan pasti tidak mudah, apalagi di era disrupsi teknologi informasi seperti sekarang ini, kita semua diberi suguhan informasi yang saling berjejal di ruang-ruang diskursus kita,” kata Gus Yaqut 

Menurut Gus Yaqut, lajunya informasi ini membuat banyak orang yang tidak mampu memilah antara berita benar dan hoaks, dan berita hoaks itu mampu mempengaruhi opini publik. 

“Apalagi di era post truth semacam ini, dimana fakta dan kebenaran bisa tertutupi dengan banyak kebohongan dan dapat mempengaruhi opini serta emosi publik,” ujarnya.

Orang nomor satu di Kementerian Agama itu menjelaskan, informasi hoaks yang terus membanjiri media-media saat ini mampu mengganggu fokus semua pihak, termasuk berpengaruh ke generasi muda Indonesia. Olehnya itu, lewat Seminar Indonesia Emas 2045 ini mampu membakar semangat mahasiswa untuk melawan penyebaran berita-berita hoaks tersebut.

“Informasi hoaks dapat muncul menggangu fokus dan orientasi target masa depan kita. Oleh karena itu, dikesempatan ini saya mau mengucapkan terima kasih dan harapan kepada Menteri Pendidikan, Kebudayaan dan Teknologi Mas Nadiem Makarim yang ikut serta bersama-sama memberikan suntikan semangat untuk teman-teman mahasiswa di Kampus PTKIN dan PTKIS, khususnya di regional Indonesia Timur,” ucapnya.

Gus Yaqut pun mencontohkan beberapa kasus terkait dengan isu keagamaan sering diberitakan oleh media-media massa, dan publik secara gamblang menelan informasi tersebut. Oleh sebab itu, Gus Menteri menyarankan agar mahasiswa harus memiliki analisis yang kuat terhadap informasi yang berkembang di tengah-tengah masyarakat.

Editor: Ferry Hidayat

Bagikan Artikel:

Video Pilihan