Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Film Animasi Disney dengan Pasangan Sesama Jenis Gak akan Ditayangkan di 14 Negara, Ada Indonesia?

Film Animasi Disney dengan Pasangan Sesama Jenis Gak akan Ditayangkan di 14 Negara, Ada Indonesia? Kredit Foto: Reuters/Maja Smiejkowska
Warta Ekonomi, Beijing -

Seorang produser "Lightyear" mengatakan kepada Reuters bahwa pihak berwenang di China telah meminta pemotongan film, yang ditolak Disney, dan dia berasumsi film itu juga tidak akan diputar di sana.

Film animasi tersebut menggambarkan pasangan sesama jenis yang berbagi ciuman singkat, yang mendorong Uni Emirat Arab untuk melarang film tersebut.

Baca Juga: Keren! Mahasiswa ITB Ciptakan Ilustrasi Poster Disney

Uni Emirat Arab mengatakan hubungan pasangan itu melanggar standar konten media negara itu.

Homoseksualitas dianggap kriminal di banyak negara Timur Tengah.

Perwakilan dari negara lain, termasuk Arab Saudi, Mesir, Indonesia, Malaysia dan Lebanon, tidak segera menanggapi permintaan komentar mengapa mereka tidak mengizinkan film tersebut dipamerkan.

Reuters melaporkan, "Lightyear" adalah prekuel dari franchise "Toy Story" yang diakui Pixar. Chris Evans menyuarakan karakter utama, Buzz Lightyear, seorang penjaga ruang angkasa legendaris.

Dalam film tersebut, teman dekat Buzz adalah seorang penjaga ruang angkasa wanita yang menikahi wanita lain. Sebuah adegan yang menunjukkan tonggak dalam hubungan pasangan termasuk ciuman singkat.

Disney belum menerima jawaban dari pihak berwenang China tentang apakah mereka akan mengizinkan film tersebut di bioskop, kata produser "Lightyear" Galyn Susman. Tapi dia mengatakan pembuat film tidak akan membuat perubahan pada film. China telah menolak penggambaran homoseksualitas di layar lainnya di masa lalu.

"Kami tidak akan memotong apa pun, terutama sesuatu yang penting seperti hubungan cinta dan inspirasional yang menunjukkan Buzz apa yang hilang dari pilihan yang dia buat, jadi itu tidak terputus," kata Susman kepada Reuters di karpet merah film tersebut perdana di London.

China bukanlah pasar "make or break" untuk Pixar, kata salah satu sumber industri teater. Ini hanya menyumbang 3% ke box office global untuk "Toy Story 4," yang meraup lebih dari $ 1 miliar dalam penjualan tiket di seluruh dunia pada 2019, menurut Comscore.

Keberatan apa pun terhadap "Tahun Cahaya" atas masalah LGBTQ "membuat frustrasi," kata Evans.

"Sangat bagus bahwa kami adalah bagian dari sesuatu yang membuat langkah maju dalam kapasitas inklusi sosial, tetapi membuat frustrasi bahwa masih ada tempat yang tidak seharusnya," sambung Evans.

"Lightyear" diatur untuk debut di bioskop di Amerika Serikat dan Kanada pada hari Jumat. Pada bulan Mei, Disney menolak permintaan untuk memotong referensi sesama jenis dalam film Marvel "Doctor Strange and the Multiverse of Madness."

Arab Saudi dan beberapa negara Timur Tengah lainnya tidak menayangkan film tersebut.

Baca Juga: Hingga Kuartal III 2022, Bank Aladin Syariah Salurkan Pembiayaan Rp 302 Miliar

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: