Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Komunitas Peternak di Thailand ini Beri Ayamnya Ganja, Ternyata Begini Hasilnya

Komunitas Peternak di Thailand ini Beri Ayamnya Ganja, Ternyata Begini Hasilnya Kredit Foto: Unsplash/Zoe Schaeffer
Warta Ekonomi, Bangkok -

Sebuah komunitas peternak di Thailand utara telah menyapih ayam-ayam mereka dari antibiotik, dan menggantinya dengan ganja. Menurut komunitas tersebut, ganja telah membuat ayam-ayam mereka menjadi sehat dan kuat, dengan kualitas daging dan telur yang juga meningkat.

Seperti dilaporkan The Nation, ayam-ayam yang diberi makan mariyuana itu kemudian dimasak untuk dijadikan nasi ayam.

Baca Juga: Rakyat Thailand Diizinkan Tanam dan Gunakan Ganja, Napi-napi Kasus Ganja Ketiban Untung!

Komunitas peternak di Lampang telah melakukan percobaan tersebut, dan bekerja sama dengan Fakultas Pertanian Universitas Chiang Mai.

Sirin Chaemthet, presiden perusahaan komunitas Peth Lanna, pada Sabtu (11/6/2022) mengonfirmasi laporan itu. Ia menjelaskan bahwa para peternak memberikan ganja lantaran ayam-ayam mereka tetap menderita bronkitis infeksius meski telah menerima suntikan antibiotik.

Sebagai respons terhadap konsumsi ganja, ayam-ayam itu dilaporkan mengembangkan kekebalan yang lebih tinggi terhadap penyakit serta cuaca buruk.

Melihat itu, komunitas memutuskan untuk menghilangkan antibiotik dan sebagai gantinya, ayam diberi makan ganja.

Membiarkan ayam mengonsumsi mariyuana memang terdengar tidak biasa. Namun, hal ini diakui bermanfaat oleh Presiden Dewan Petani Nasional, Prapat Panyachatrak. Ia mengatakan bahwa memberi ganja pada ayam bisa membantu meningkatkan nilai komersial produk ayam.

Selain itu, tambahnya, antibiotik dalam daging dan telur ayam justru membahayakan kesehatan konsumen, seperti menurunnya kekebalan dan memicu alergi.

Perusahaan telah menjual daging ayam tersebut dengan harga 100 baht (Rp42 ribu) per kg. Sementara untuk telur dihargai 6 baht (Rp2.500). Masing-masing produk 'ayam ganja' ini dijual melalui situs web Peth Lana.

Menurut Sirin, warga telah memberikan respons baik terhadap olahan nasi dari ayam yang diberi pakan ganja. Ia menambahkan bagaimana produk telah memenuhi tuntutan konsumen yang menginginkan makanan sehat dan organik.

Perusahaan pun berencana untuk menjual ayam panggang di masa depan, katanya, seperti dikutip dari Mothership hingga Straits Times.

Baca Juga: Wah! Omzet Pembiayaan Syariah Pegadaian Tembus Rp 477 Miliar

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: