Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ada Tambahan Usulan UU Soal Kripto di Brasil, Akan Jadi Legal dan Melindungi Kunci Pribadi

Ada Tambahan Usulan UU Soal Kripto di Brasil, Akan Jadi Legal dan Melindungi Kunci Pribadi Kredit Foto: Reuters/Dado Ruvic
Warta Ekonomi, Jakarta -

Tambahan yang diusulkan untuk undang-undang Brasil yang ada akan memberi orang Brasil hak untuk menggunakan cryptocurrency sebagai alat pembayaran sambil melindungi kunci pribadi mereka agar tidak diambil oleh pengadilan.

Melansir dari Cointelegraph, Kamis (16/06), Wakil Federal Paulo Martins mengeluarkan proposal itu kepada badan legislatif negara pada hari Jumat. Jika disahkan, RUU itu akan memperluas penggunaan legal cryptocurrency di Brasil dan kekuatan yang akan dimiliki pengadilan dalam menyitanya.

Baca Juga: Antisipasi Kebijakan Moneter Hawkish, Hampir US$100 Juta Keluar dari Dana Kripto AS

Tambahan yang diusulkan dalam Pasal 835 KUHAP Perdata menyatakan bahwa meskipun aset kripto bukanlah mata uang dalam dan dari diri mereka sendiri, aset kripto dapat "digunakan sebagai aset keuangan, alat pertukaran atau pembayaran, atau instrumen akses ke barang dan jasa atau investasi."

Itu tidak akan selalu membuat Bitcoin atau alat pembayaran resmi kripto apa pun di negara ini. Ini malah akan menjadikan kripto sebagai aset keuangan yang diakui secara hukum untuk investasi dan penggunaan lainnya.

Interpretasi luas dari proposal tersebut menunjukkan bahwa cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) atau Ether (ETH) dapat digunakan untuk membayar barang dan jasa di seluruh negeri. Ini juga dapat digunakan untuk membayar utang yang belum dibayar "jika terjadi penawaran atau penyempitan paksa aset kripto."

Proposal tersebut juga membahas kekuatan dan batasan baru yang akan dimiliki pengadilan Brasil setelah kripto diakui sebagai aset keuangan, seperti membekukan akun pertukaran.

Namun, proposal tersebut juga telah berhenti untuk memberikan kekuasaan pengadilan untuk menyita kunci pribadi pengguna: "Aturan berikut akan dipatuhi: Akses, oleh Pengadilan, ke kunci pribadi pengguna dilarang."

Seorang debitur harus mengirim pembayaran kripto mereka ke dompet pengadilan untuk memastikan validitasnya. Proposal tersebut tidak menyebutkan bagaimana pengadilan akan mendapatkan kripto dari dompet yang disimpan sendiri.

Bagi mereka yang menyimpan kripto mereka di bursa, pengadilan akan memiliki kekuatan untuk memaksa "perantara" seperti pertukaran untuk membekukan aset kripto debitur:

"Dalam hal aset debitur tidak berada, kreditor dapat meminta Pengadilan yang kompeten untuk mengeluarkan ex officio, dengan cara elektronik, kepada perantara yang terlibat dalam operasi dengan aset kripto, sehingga aset yang sesuai dengan jumlah yang dieksekusi diblokir."

Penambahan yang diusulkan masih dalam tahap awal diskusi di Kamar Deputi di dalam badan legislatif negara itu. Ini berarti bahwa itu bisa memakan waktu beberapa tahun sebelum penambahan disahkan oleh Senat dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh presiden. Pada saat itu, mereka mungkin telah berubah secara drastis.

Hanya El Salvador dan Republik Afrika Tengah yang mengakui Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Tonga sedang mempertimbangkan untuk mengikuti jejak mereka.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan