Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ketum Partai Aksi Demokrat Protes Bantuan Langsung Tunai: Gak Cukup buat Hidup!

Ketum Partai Aksi Demokrat Protes Bantuan Langsung Tunai: Gak Cukup buat Hidup! Kredit Foto: Reuters/Zeba Siddiqui
Warta Ekonomi, Kuala Lumpur -

Politisi Malaysia telah mengkritik bantuan tunai terbaru Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob untuk kelompok berpenghasilan rendah karena tidak mencukupi, karena biaya hidup diperkirakan akan meningkat ketika subsidi dipotong bulan depan.

Ketua Partai Aksi Demokrat (DAP) Lim Guan Eng menggambarkan bantuan tunai tambahan RM630 juta (Rp2,12 miliar) di bawah skema Bantuan Keluarga Malaysia (BKM) sebagai paket “bantuan pita”.

Baca Juga: Dari Laos, Lewati Thailand hingga Malaysia, Ternyata Ini yang Diinginkan Singapura

“Bantuan keuangan RM630 juta (Rp2,12 miliar) ini mengecewakan tidak hanya dalam jumlah kecil tetapi juga tidak komprehensif untuk membantu orang Malaysia di M40 (40 persen kelompok berpenghasilan menengah) serta usaha skala kecil dan menengah,” kata politisi oposisi dalam sebuah pernyataan di Kamis (23/6.2022).

“Sebagai perbandingan, Singapura, dengan PDB per kapita hampir lima kali lipat dari Malaysia, telah mengumumkan paket bantuan S$1,5 miliar atau RM4,7 miliar yang lebih dari tujuh kali lebih besar dari paket bantuan Malaysia RM630 juta,” kata Lim.

BKM adalah inisiatif bantuan tunai langsung yang diumumkan dalam anggaran 2022, dimaksudkan untuk memberi manfaat bagi 8,6 juta orang Malaysia berpenghasilan rendah yang akan menerima hingga RM2,500 tahun ini.

Dalam pidato langsung pada hari Rabu, Bapak Ismail Sabri mengumumkan bahwa tambahan RM630 juta akan didistribusikan bersama-sama dengan pembayaran BKM tahap kedua untuk penerima pendapatan 40 persen terbawah (B40).

Empat juta rumah tangga, 1,2 juta warga lanjut usia, dan 3,4 juta individu lajang akan menerima tambahan uang tunai RM100 atau RM50 mulai 27 Juni.

Putaran terakhir bantuan tunai datang ketika pemerintah memotong subsidi untuk ayam, telur, dan minyak goreng kemasan mulai 1 Juli.

Lim, Bagan MP yang pernah menjabat sebagai menteri keuangan di bawah pemerintahan Pakatan Harapan (PH) sebelumnya, menyarankan bahwa badan energi nasional Tenaga Nasional Berhad (TNB) tidak boleh diizinkan untuk menaikkan tarif listrik mulai bulan depan dan seterusnya.

Dia menulis di Facebook: “Berapa lama RM100 dan RM50 bisa bertahan? Beli minyak atau ayam dulu, atau telur, atau menabung ketika tagihan listrik naik? Ketika uang dibelanjakan, bagaimana orang biasa bisa menanggung biaya hidup yang sangat tinggi?”

Wakil Presiden Parti Amanah Negara Salahuddin Ayub mengatakan bantuan tambahan akan terbukti tidak berguna dan gagal membantu rakyat biasa, jika inflasi terus meningkat mengikuti kenaikan tarif listrik.

“Pemerintah harus menunda kenaikan tarif listrik sampai krisis harga pangan teratasi,” katanya dalam sebuah posting Facebook.

Ada pembicaraan tentang biaya tambahan yang dikenakan pada tagihan listrik bulan depan karena kenaikan harga bahan bakar, tetapi tidak ada pengumuman yang dibuat.

Koalisi PH sebelumnya pada hari Rabu menuntut pemerintah untuk mengumumkan rencana komprehensif dalam mengelola masalah kenaikan biaya hidup dalam waktu 24 jam.

Dikatakan akan menyerukan mobilisasi massa untuk menyuarakan kemarahan rakyat.

Di Twitter, direktur komunikasi Parti Keadilan Rakyat Fahmi Fadzil, yang juga anggota parlemen Lembah Pantai, mengatakan bantuan tambahan RM100 bukanlah rencana yang komprehensif.

“Kami belum diberitahu apa rencana jangka menengah dan panjang untuk membantu masyarakat,” katanya.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan