Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Bocah Penjual Gulali di Kota Makassar, Dapat Bantuan dari Kemensos

Kisah Bocah Penjual Gulali di Kota Makassar, Dapat Bantuan dari Kemensos Kredit Foto: Kemensos

"Mereka tidak mampu membiayai perawatan atau pengobatan Nayla karena memiliki tunggakan iuran BPJS Kesehatan Mandiri," kata Pekerja Sosial Sentra Wirajaya Makassar Ichwan.

Ayah Ilham, Jumakking (52) mengalami keterbatasan mobilitas karena kakinya sakit dan tidak bisa berdiri lama. Dulu, Jumakking yang merintis usaha berjualan gulali kapas berkeliling kampung dan sekolah-sekolah. Tapi sejak sakit, terpaksa usaha tersebut dilanjutkan Ilham.

Baca Juga: Tinggal Digubuk Lapuk Tanpa Aliran Listrik, Nenek Mirah Dapatkan Rumah Bantuan dari Kemensos

Dari hasil asesmen, Sentra Wirajaya melakukan beberapa langkah intervensi. Pertama, mengganti tungku arumanis yang baru dan telah memberikan alat cup sealer, sehingga produk gulali yang dijual dapat dipasarkan ke toko-toko kelontong dan peran orangtua dapat kembali berfungsi sebagai pengampu perekonomian keluarga. 

Sentra Wirajaya telah melunasi tunggakan iuran BPJS Kesehatan dan telah berkordinasi dengan Dinas Sosial Makassar agar Kartu BPJS Kesehatan PPKS dapat dialihkan ke Kartu Indonesia Sehat (KIS) sebagai bentuk Jaminan Perlindungan Sosial kepada PPKS. 

Baca Juga: Tingkatkan Pemberdayaan Ekonomi, Kemensos Gandeng ITS Gelar Workshop Pembuatan Kapal Fiberglass

Kepada Ilham, diberikan bantuan Asistensi Rehabilitasi Sosial (Atensi) berupa pemenuhan kebutuhan hidup layak (sembako, tambahan nutrisi anak, dan perlengkapan sekolah). Kepada Nayla, Sentra memberikan alat bantu aksesibilitas berupa kursi roda adaptif, tambahan nutrisi anak, perlengkapan kebersihan diri, pemberian family support terkait pengasuhan anak dan pemberian fisioterapi di Kantor Sentra Wirajaya Makassar.

Atas bantuan Kementerian Sosial, keluarga Ilham menyampaikan ucapan terima kasih. "Terima kasih atas  bantuan Kemensos. Semoga bapak/ibu mendapat balasan setimpal dari Allah SWT," kata Sumarni dan suami.

Baca Juga: Imbal Hasil Bagus, Asuransi Jiwa Banyak Berinvestasi di Saham dan SBN

Halaman:

Penulis: Rena Laila Wuri
Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: