Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ancaman China di Laut China Selatan Terus Mengintai, India dan Vietnam Kompak Lakukan...

Ancaman China di Laut China Selatan Terus Mengintai, India dan Vietnam Kompak Lakukan... Kredit Foto: Reuters/Beawiharta
Warta Ekonomi, New Delhi -

Demi membentuk lapisan keamanan ekstra dari China di Laut China Selatan, India dan Vietnam meningkatkan kerja sama pertahanannya.

Pada Juni, kedua negara ini menandatangani nota kesepahaman tentang dukungan logistik timbal balik, yang memungkinkan militer mereka untuk menggunakan pangkalan masing-masing untuk perbaikan dan pengisian kembali pasokan.

Baca Juga: Profesor Fisika dan Matematika Ditahan, Bersekongkol dengan China tapi Mencuri...

Kementerian Pertahanan India menunjukkan ini merupakan tonggak sejarah bagi Hanoi, dengan mengatakan itu adalah perjanjian besar pertama yang ditandatangani Vietnam dengan negara mana pun.

Kedua pemerintah, yang telah memiliki kemitraan strategis yang komprehensif sejak 2016, juga menandatangani pernyataan visi bersama untuk meningkatkan lingkup dan skala kerja sama pertahanan Indo-Vietnam yang ada pada tahun 2030.

Selain itu, mereka bekerja untuk memperluas hubungan mereka sejalan dengan Prakarsa Samudra Indo-Pasifik India dan Pandangan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tentang Indo-Pasifik.

Dilansir Nikkei Asia pada Senin (4/7/2022), Vietnam khawatir tentang agresivitas China di Laut China Selatan serta militerisasinya. Pendapat ini diungkapkan Srikanth Kondapalli, seorang profesor studi China di Universitas Jawaharlal Nehru yang berbasis di New Delhi.

"Mereka berpikir bahwa mereka perlu memiliki negara lain yang berpikiran sama untuk bersatu di laut, di mana Hanoi memiliki sengketa teritorial dengan Beijing," kata dia.

Dia berpendapat bahwa dari sudut pandang Vietnam, India dipandang sebagai ‘taruhan yang lebih baik’ daripada banyak negara lain yang memiliki masalah sejarah dengan Hanoi, termasuk AS karena Perang Vietnam.

India, yang memiliki masalah sendiri dengan China dalam kebuntuan perbatasan Himalaya yang berkepanjangan, juga memiliki proyek eksplorasi minyak di perairan Vietnam.

Beijing, yang mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan, sering menyuarakan keberatan atas kegiatan pengeboran perusahaan milik negara India, ONGC Videsh, di daerah yang diperebutkan.

Selama kunjungannya ke Vietnam pada 8-10 Juni, Menteri Pertahanan India Rajnath Singh juga memberikan kepada Hanoi 12 kapal penjaga berkecepatan tinggi yang dibangun di bawah kredit senilai 100 juta dolar dari New Delhi.

India telah mengumumkan jalur kredit 500 juta dolar lagi untuk membantu meningkatkan kemampuan pertahanan Vietnam dan kedua belah pihak sedang mengerjakan finalisasi awal.

“Kerja sama pertahanan dan keamanan kami yang erat merupakan faktor penting stabilitas di kawasan Indo-Pasifik,” cuit Singh setelah pembicaraan dengan mitranya dari Vietnam, Phan Van Giang.

Sebuah pernyataan Kementerian Pertahanan Vietnam tentang kunjungan Singh mengatakan, kedua belah pihak berbagi pandangan mereka tentang pentingnya menjaga perdamaian, stabilitas, keamanan maritim dan penerbangan, keselamatan dan kebebasan di Laut China Selatan, serta penyelesaian perselisihan melalui langkah-langkah damai. Hal itu sejalan dengan hukum internasional, termasuk Konvensi PBB tentang Hukum Laut 1982.

Pakar pertahanan dan urusan strategis, N.C. Bipindra, serta editor portal berita Defence Capital mengatakan baik India maupun Vietnam memandang kecenderungan ekspansionis China sebagai tantangan yang mendukung langkah mereka menuju kerja sama pertahanan yang lebih erat.

Mengenai perjanjian dukungan logistik Indo-Vietnam, yang serupa dengan yang telah dimiliki India dengan mitra termasuk Jepang dan AS, ia mengatakan perjanjian itu akan mempermudah pengaturan kunjungan kapal perang, pesawat militer, dan personel ke pantai masing-masing.

Perjanjian ini juga akan memastikan pengisian kembali makanan dan bahan bakar, persediaan cadangan dan toko senjata, serta perbaikan dan pemeliharaan.

“Pakta itu jelas meningkatkan kerja sama antara kedua negara dengan beberapa tingkat,” kata Bipindra.

Menurut Ha Hoang Hop, seorang rekan senior tamu di kelompok riset Singapura ISEAS-Yusof Ishak Institute, kerja sama pertahanan India-Vietnam menambah kemampuan untuk menjaga keamanan di kawasan dan akan membantu mencegah upaya China untuk mengubah status quo di China Selatan.

Akan tetapi ketidakpastian tetap ada. “Tidak jelas (apakah) India akan menjadi pemain keamanan di Laut China Selatan atau tidak dan sejauh mana India akan berkontribusi di kawasan Indo-Pasifik dengan fokus di Laut China Selatan,” kata Hop.

India telah mengambil langkah-langkah untuk lebih meningkatkan hubungan dengan negara-negara Asia Tenggara sejak Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa pada 2014, termasuk melalui peningkatan kunjungan bilateral dan keterlibatan militer.

“India melakukan latihan militer dengan Singapura, Thailand, Malaysia, Vietnam, dan Filipina. Jadi banyak hal berkembang [dengan ASEAN],” kata Kondapalli dari JNU, sambil memperingatkan bahwa tindakan ‘kosmetik’ tidak akan cukup untuk menghalangi China.

“Itu memang memberikan semacam pengaruh bagi negara-negara ASEAN untuk memberi tahu China bahwa kita punya teman, tapi itu masih belum cukup,” katanya.

“Akhirnya Amerika yang harus datang untuk menyelamatkan mereka [karena] India tidak memiliki kekuatan seperti itu untuk menghentikan orang China di kawasan ASEAN,” ungkapnya.

Baca Juga: Bank DKI Dukung e-Ticketing di Pelabuhan Kali Adem Muara Angke

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: