Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gandum-gandum Ukraina Siap, tapi Tidak dengan Kapal-kapalnya, Mengapa?

Gandum-gandum Ukraina Siap, tapi Tidak dengan Kapal-kapalnya, Mengapa? Kredit Foto: Reuters/Viacheslav Ratynskyi
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Perusahaan pelayaran tidak terburu-buru untuk mengekspor jutaan ton biji-bijian yang terperangkap di Ukraina, meskipun ada kesepakatan terobosan untuk menyediakan koridor yang aman melalui Laut Hitam. Itu karena ranjau peledak hanyut di perairan, pemilik kapal menilai risikonya dan banyak yang masih memiliki pertanyaan tentang bagaimana kesepakatan itu akan terungkap.

Sebagaimana dilansir Associated Press, kompleksitas perjanjian telah memulai awal yang lambat dan hati-hati, tetapi itu hanya baik untuk 120 hari dan jam mulai berdetak minggu lalu.

Baca Juga: Pembangkit Listrik Terbesar di Ukraina Jatuh ke Tangan Militer Rusia

Tujuannya selama empat bulan ke depan adalah untuk mendapatkan sekitar 20 juta ton biji-bijian dari tiga pelabuhan laut Ukraina yang diblokir sejak invasi Rusia pada 24 Februari. Itu memberikan waktu bagi sekitar empat hingga lima kapal curah besar per hari untuk mengangkut gandum dari pelabuhan ke jutaan orang miskin di seluruh dunia yang menghadapi kelaparan.

Ini juga menyediakan cukup waktu untuk segala sesuatunya menjadi serba salah. Hanya beberapa jam setelah penandatanganan pada hari Jumat, rudal Rusia menyerang pelabuhan Odesa Ukraina --salah satu yang termasuk dalam perjanjian.

Elemen kunci lain dari kesepakatan itu menawarkan jaminan bahwa pengiriman dan perusahaan asuransi yang membawa biji-bijian dan pupuk Rusia tidak akan terjebak dalam jaring sanksi Barat yang lebih luas. Tetapi perjanjian yang ditengahi oleh Turki dan PBB bertentangan dengan kenyataan betapa sulit dan berisikonya pakta itu untuk dilaksanakan.

“Kami harus bekerja sangat keras sekarang untuk memahami detail bagaimana ini akan bekerja secara praktis,” kata Guy Platten, sekretaris jenderal Kamar Perkapalan Internasional, mewakili asosiasi pemilik kapal nasional yang mencakup sekitar 80% pedagang dunia. armada.

“Bisakah kita memastikan dan menjamin keselamatan para kru? Apa yang akan terjadi dengan tambang dan ladang ranjau? Begitu banyak ketidakpastian dan ketidaktahuan saat ini,” katanya.

Mendapatkan gandum dan makanan lainnya sangat penting bagi petani di Ukraina, yang kehabisan kapasitas penyimpanan di tengah panen baru. Biji-bijian itu sangat penting bagi jutaan orang di Afrika, sebagian Timur Tengah dan Asia Selatan, yang sudah menghadapi kekurangan pangan dan, dalam beberapa kasus, kelaparan.

Ukraina dan Rusia adalah pemasok global utama gandum, barley, jagung dan minyak bunga matahari, dengan pertempuran di wilayah Laut Hitam, yang dikenal sebagai “keranjang roti dunia,” mendorong harga pangan, mengancam stabilitas politik di negara-negara berkembang dan negara-negara terkemuka untuk melarang beberapa ekspor makanan, memperburuk krisis.

Kepala Kemanusiaan PBB Martin Griffiths mengatakan pekerjaan di Pusat Koordinasi Gabungan yang baru dibuka di Istanbul yang mengawasi kesepakatan ekspor adalah “tanpa henti dengan tujuan melihat pengiriman keluar dari pelabuhan Ukraina dengan cepat, aman dan efektif.”

Dia mengatakan Frederick Kenney Jr., direktur urusan hukum dan eksternal di Organisasi Maritim Internasional dan pensiunan laksamana Penjaga Pantai AS dan advokat hakim, memimpin upaya PBB untuk menjalankan dan menjalankan kesepakatan biji-bijian.

Kesepakatan itu menetapkan bahwa Rusia dan Ukraina akan memberikan “jaminan maksimum” untuk kapal-kapal yang berani melakukan perjalanan melalui Laut Hitam ke pelabuhan Ukraina di Odesa, Chernomorsk dan Yuzhny.

“Risiko utama yang dihadapi jelas akan menjadi ranjau,” kata Munro Anderson, kepala intelijen dan mitra pendiri di Dryad. Perusahaan penasihat keamanan maritim bekerja sama dengan perusahaan asuransi dan pialang untuk menilai risiko yang dapat dihadapi kapal di sepanjang rute karena ranjau laut yang dipasang oleh Ukraina untuk mencegah Rusia hanyut.

Menteri pertahanan Turki pada hari Rabu mengatakan penghapusan ranjau di perairan tidak segera diperlukan tetapi itu bisa berubah.

Pejabat Ukraina telah menyatakan harapan bahwa ekspor dapat dilanjutkan dari satu pelabuhan dalam beberapa hari, tetapi mereka juga mengatakan perlu waktu dua minggu agar ketiganya dapat beroperasi kembali. Para ahli di Ukraina sedang bekerja untuk menentukan rute yang aman untuk kapal.

Pemilik kapal, penyewa dan perusahaan asuransi, sementara itu, mencoba memahami bagaimana kesepakatan itu akan berjalan.

"Saya pikir itu akan (turun) ke posisi perusahaan asuransi laut yang memberikan risiko perang dan berapa banyak mereka akan menambahkan biaya tambahan untuk kapal yang masuk ke daerah itu," kata Michelle Wiese Bockmann,analis pengiriman dan komoditas di Lloyd's List, sebuah publikasi berita pengiriman global.

Bockmann mengatakan kapal yang membawa muatan semacam ini biasanya memiliki antara 20 hingga 25 pelaut di dalamnya.

“Anda tidak dapat mempertaruhkan nyawa itu tanpa sesuatu yang konkret dan dapat diterima oleh pemilik kapal dan penyewa mereka untuk memindahkan biji-bijian,” katanya.

Oleksiy Melnyk, seorang analis dari think tank Razumkov Center yang berbasis di Kyiv, mengatakan masalah keamanan sebagian besar belum terselesaikan karena roket Rusia dapat menghantam gudang penyimpanan biji-bijian dan pelabuhan.

“Pemilik kapal dan perusahaan asuransi takut, mereka belum menerima jaminan keamanan yang dapat diandalkan,” kata Melnyk. “Kami hanya melihat kata-kata dan janji, yang nilainya sedikit pada saat perang.”

Perusahaan asuransi laut yang dihubungi oleh AP menolak berkomentar apakah mereka akan memberikan perlindungan untuk kapal-kapal ini.

Baca Juga: Komitmen Heru Budi Diacungi Jempol Terkait Percepatan Pengembangan LRT, MRT, dan Stasiun Tanah Abang

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: