Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ada Kesenjangan Peraturan Data, Perkembangan Ekonomi Digital ASEAN Bisa Terhambat

Ada Kesenjangan Peraturan Data, Perkembangan Ekonomi Digital ASEAN Bisa Terhambat Kredit Foto: Unsplash/ Andrew Neel
Warta Ekonomi, Jakarta -

Perkembangan ekonomi digital perlu diikuti regulasi yang mendukung, salah satunya terkait data sovereignty. Menurut Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) saat ini terdapat kesenjangan peraturan terkait data sovereignty dan cross-border data flow antarnegara-negara ASEAN yang dapat menghambat perkembangan tersebut.

“Belum semua negara memiliki regulasi yang memadai mengenai perlindungan data dan kesenjangan tersebut bisa menghambat negara-negara ASEAN untuk memaksimalkan potensinya pada pertumbuhan ekonomi digital,” jelas Kepala Penelitian Unit Peluang Ekonomi (CIPS) Trissia Wijaya.

Ia menjelaskan pasar ekonomi digital ASEAN diperkirakan akan mencapai US$1 triliun pada 2030. Namun, potensi ini akan sulit tercapai kalau ASEAN tidak menyediakan regulasi terkait perlindungan data yang akan menunjang keamanan dalam bertransaksi dan lalu lintas informasi.

Baca Juga: Pertamina Jadikan Digitalisasi sebagai Backbone Perusahaan

Ia menyebutkan ASEAN sebenarnya sudah memiliki ASEAN Digital Masterplan 2025 (ADM) dan beberapa kerangka kerja ASEAN tentang perlindungan data dan tata kelola data, yaitu "The ASEAN Framework on Personal Data Protection" dan "The ASEAN Framework on Digital Data Governance".

“Berbeda dengan EU, kerangka peraturan ini sayangnya belum sepenuhnya diadopsi secara luas oleh negara-negara anggota ASEAN. Peraturan ini perlu dibuat lebih spesifik dan terkonsolidasi supaya dapat diharmonisasikan dengan regulasi di setiap negara terkait transfer data lintas batas dan mekanisme data sharing,” tambahnya.

Tingkat adopsi peraturan mengenai data pribadi antar negara-negara ASEAN juga berbeda-beda. Singapura, Filipina, dan Thailand sudah memiliki peraturan perlindungan data pribadi yang terkonsolidasi.

Sementara hal tersebut belum terakomodasi di Vietnam dan Indonesia. Kapasitas regulasi Vietnam dan Indonesia juga masih sangat terbatas dalam pengaturan mengenai kategorisasi data, ketentuan transfer data lintas batas dan keduanya cenderung suportif terhadap lokalisasi data.

Tanpa regulasi perlindungan data dan tata kelola data yang kuat, Trissia mengatakan investasi infrastruktur digital dapat menjadi titik masuk bagi masuknya investasi yang tidak transparan, didasari kepentingan politik dan bersumber dari rezim otoriter ke ekonomi baru atau transisi dengan tujuan untuk memengaruhi ekonomi, yang memanfaatkan kekosongan peraturan (regulatory gap) di negara-negara tujuan.

Baca Juga: BRI Fokus Tingkatkan Akselerasi Iklusi Keuangan dan Bisnis Berkelanjutan

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua