Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tanggapi Pidato Surya Paloh, Pengamat Malah Singgung Cebong vs Kadrun

Tanggapi Pidato Surya Paloh, Pengamat Malah Singgung Cebong vs Kadrun Kredit Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh memberikan peringatan terkait bahaya perpecahan bangsa menjelang Pilpres 2024 dalam pidatonya saat menerima gelar kehormatan Doktor (HC) di Universitas Brawijaya Malang.

Pendiri Pridem Institute Priyo Budi Santoso mengapresiasi warning tersebut.

“Saya menyampaikan salut dan hormat atas pidato Surya Paloh yang hebat dan inspiratif,” ucap Priyo di Jakarta, Senin (2/8/2022).

Dia menilai Surya Paloh sedang membangunkan pikiran berpolitik yang selama ini tertidur dari iklim politik ‘ora mikir’ dan ‘telat mikir’ yang abai terhadap bahaya perpecahan.

"Bangsa ini memiliki pekerjaan rumah besar dalam menghadapi potensi perpecahan bangsa dan gesekan sosial," ujarnya.

Menurut Priyo, orasi tingkat begawan politik ini disampaikan pada waktu dan momentum yang tepat, yaitu saat mau memasuki tahun politik.

Selain itu, dia berharap para begawan politik mencegah terulangnya disintegrasi cebong-kadrun di Pilpres 2024.

Fenomena cebong vs kadrun, imbuhnya, terbukti menjadi pelatuk yang mempertajam polarisasi masyarakat.

Pertengkaran (sektarian) yang terus dipelihara adalah diskursus yang tidak mencerdaskan, bahkan makin menambah luka sosial yang destruktif.

"Ini harus segera disudahi, segera tutup buku dan tamat riwayat sebelum memasuki tahun politik 2024," katanya.

Menurut Priyo, kesengajaan melanggengkan buzzer-cebong-kadrun sama saja membiarkan api dalam sekam yang sewaktu-waktu bisa membakar tatanan sosial bangsa.

Baca Juga: Prabowo Disebut Hanya Melucu Saat Katakan Ilmu Jokowi di Atasnya: Pencitraan!

Editor: Ferry Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: