Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Analisis Rocky Gerung Nggak Main-main Soal Spekulasi Publik Vs Penjelasan Polisi dalam Kasus Tewasnya Brigadir J di Rumah Ferdy Sambo

Analisis Rocky Gerung Nggak Main-main Soal Spekulasi Publik Vs Penjelasan Polisi dalam Kasus Tewasnya Brigadir J di Rumah Ferdy Sambo Kredit Foto: Instagram/Rocky Gerung
Warta Ekonomi, Jakarta -

Tewasnya Brigadir J di Insiden berdarah rumah Irjen Ferdy Sambo menyedot perhatian publik sedari awal kasus ini diumumkan.

Kini kasus tersebut memasuki babak baru dengan penetapan status tersangka kepada Bharada E yang terlibat dalam penembakan terhadap Brigadir J. Meski demikian, publik masih menyoroti terkait beberapa kejanggalan yang berujung pada lahirnya spekulasi liar.

Situasi ini melahirkan antara terbenturnya spekulasi di publik dan keterangan atau penjelasan pihak kepolisian. Hal ini nampaknya akan terus berlangsung mengingat hasil autopsi kedua terhadap jenazah Brigadir J disebut baru selesai dalam waktu 4-8 minggu.

Mengenai fenomena ini, Akademisi dan Pengamat Politik Rocky Gerung angkat suara. Lewat video di kanal YouTube miliknya (Rocky Gerung Official) yang juga bersama oleh Hersubeno Arief dari Forum News Network (FNN), Rocky menyebut bahwa keterangan yang tidak utuh disampaikan sangat berisiko memunculkan masalah baru.

Baca Juga: Komentari "Misteri Berdarah" di Rumah Irjen Ferdy Sambo, Rocky Gerung Nggak Main-main Sampai Bawa-bawa Sherlock Holmes, Simak!

“Tapi mencicil keterangan itu terlihat terlalu berbahaya karena ini melawan opini publik. Opini publik kadang kala masuk dalam kekonyolan, melahirkan sensasi. Jadi pertandingan sebetulnya antara opini publik dan opini institusi,” Rocky melalui kanal Youtubenya, dikutip Jumat (5/8/22).

Lanjut Rocky, Ketidakpercayaan ini bukanlah hal terburuk dari berbenturannya opini atau spekulasi publik dengan keterangan yang polisi berikan.

Menurut Rocky yang terparah adalah jika nanti logika publik sudah menolak dengan keterangan-keterangan scientific atau berbasis keilmuan, inilah yang dikhawatirkan.

Baca Juga: Nilai Setor Tunai Tanpa Kartu Blu by BCA Digital Tembus Rp 381 Miliar

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: