Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Waduh! Polri Harus Bersiap Diri, 'Ada Upaya Perlawanan dari Luar' Terkait Kasus Brigadir J!

Waduh! Polri Harus Bersiap Diri, 'Ada Upaya Perlawanan dari Luar' Terkait Kasus Brigadir J! Kredit Foto: Antara/ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww.
Warta Ekonomi, Jakarta -

Indonesia Police Watch (IPW) menilai terdapat indikasi adanya "Geng Penjahat" menyusul pengungkapan kematian Brigadir J yang menyeret 25 personel kepolisian.

Ketua IPW Sugeng Teguh Santoso hal tersebut telah menunjukkan adanya satu solidaritas ngawur.

Baca Juga: Dilantik Jenderal Listyo, Irjen Syahar Diantono Jadi Kadiv Propam Baru, Gantikan Ferdy Sambo

"Jadi tindakan pelanggaran kode etik ini terstruktur, masif dan sistematis," ujar Teguh di acara salah satu televisi swasta, Senin (8/8).

Dia lantas menjelaskan, letak sistematisnya terletak pada penghilangan sepaket barang bukti.

Sementara itu, disebut terstruktur karena melibatkan jenderal bintang dua sampai tamtama.

"Jadi saya melihat sepertinya ada geng ini, dalam tanda kutip geng kejahatan di institusi kepolisian," jelasnya.

Teguh menjelaskan bahwa kini sedang Tim Khusus bentukan Kapolri meneliti 25 orang yang terseret dalam kasus, apakah termasuk dalam satgasus.

"Saya mendengar info, ada upaya perlawanan dari luar yang juga harus diteliti, diantisipasi oleh Polri," ujarnya.

IPW mencurigai adanya "geng" karena Pasal 340 untuk menjerat tersangka Bharada E dalam kasus ini yang digunakan untuk menjerat pelaku merupakan pembunuhan berencana.

"Artinya, antara niat mau membunuh dengan matinya Brigadir J itu ada jeda waktu, sempat merencanakan, mempersiapkan, ini melibatkan siapa, apa motifnya?" bebernya.

Dia menyebut 25 orang yang bersedia tenggelam bersama Ferdy Sambo sebagai tindakan yang tak rasional.

"Ini nggak rasional menurut saya. Ada sesuatu yang melatarbelakanginya, apakah kepentingan, kekuasaan, atau gerakan-geakan apa di dalamnya," ujarnya.

Baca Juga: Pengacara Brigadir J Sebut Ferdy Sambo Tak Langgar Kode Etik, Tapi Terindikasi Terlibat Pembunuhan!

IPW pun meminta perhatian Kapolri, Kompolnas dan Komisi III DPR untuk mengusut potensi adanya "Geng Penjahat" di Mabes Polri yang berkaitan tewasnya Brigadir J.

Baca Juga: Aremania Bantah Soal PSSI Temukan 42 Botol Miras di Stadion Kanjuruhan: Hari Ini Nemu Botol Miras, Mungkin Besok Nemu...

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: