Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Barat Ketar-Ketir! Putin Temukan Kambing Hitam di HIMARS Milik Amerika yang Ternyata...

Barat Ketar-Ketir! Putin Temukan Kambing Hitam di HIMARS Milik Amerika yang Ternyata... Kredit Foto: Twitter/Oleksii Reznikov
Warta Ekonomi, Moskow -

Presiden Rusia Vladimir Putin telah bekerja selama berbulan-bulan untuk membangun kasusnya bahwa AS sedang memerangi "perang proxy" di Ukraina, dan sekarang Moskow mengatakan bahwa sistem roket HIMARS buatan AS membuktikan maksudnya.

Sistem jarak jauh, yang memiliki presisi lebih baik dan laju tembakan lebih cepat daripada artileri Ukraina, telah meningkatkan upayanya dan membatasi kemajuan militer Rusia.

Baca Juga: Putin dan Erdogan Tegas, Pesawat Nirawak Turki Serang Pasukan Sekutu Amerika di Suriah

Tetapi ketika Ukraina memuji keberhasilan senjata itu, para ahli mengatakan bahwa secara tidak sengaja telah mendukung propaganda Putin di antara orang-orang Rusia dan memberi pemimpin itu kambing hitam atas kegagalan Rusia di medan perang.

Brian Taylor, seorang profesor politik Rusia di Universitas Syracuse, mengatakan kepada Newsweek bahwa Putin telah menggunakan keberhasilan HIMARS (singkatan dari Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi) untuk menuduh AS terlibat langsung dalam perang Ukraina.

Ini adalah, kata Taylor, bagian dari strateginya untuk memanfaatkan narasi domestik yang "mendalam" bahwa Rusia sedang berperang tidak hanya dengan Ukraina tetapi juga dengan Barat.

Menanggapi komentar dari pejabat intelijen Ukraina tentang berbagi informasi antara AS dan Ukraina, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pekan lalu, "Semua ini tidak dapat disangkal membuktikan bahwa Washington, bertentangan dengan klaim Gedung Putih dan Pentagon, terlibat langsung dalam konflik di Ukraina."

Kementerian itu menambahkan, "Pemerintahan Biden yang bertanggung jawab langsung atas semua serangan roket yang disetujui oleh Kyiv di daerah pemukiman dan fasilitas infrastruktur sipil di pemukiman Donbas dan daerah lain yang telah menyebabkan kematian massal warga sipil."

Pentagon telah mengirimkan selusin sistem roket ke pasukan Ukraina, dan empat tambahan sedang dalam perjalanan. Senjata itu telah dipuji secara luas oleh para pejabat tinggi Ukraina.

Pada hari Senin, walikota kota tenggara Melitopol mengatakan bahwa Rusia "tidak lagi mampu melawan HIMARS" dalam sebuah pengumuman yang mengatakan lebih dari 100 tentara Rusia tewas oleh serangan yang melibatkan sistem roket.

"Sejak HIMARS mulai bekerja di Ukraina, di Melitopol, kami telah menghancurkan banyak posisi Rusia," katanya kepada Newsweek.

Michael Kimmage, mantan anggota staf perencanaan kebijakan menteri luar negeri AS, mengatakan bahwa tidak "jauh dari kebenaran" untuk mengatakan AS terlibat langsung dalam perang.

Seiring dengan persenjataan canggih yang disediakan oleh AS, yang telah dipuji karena membantu membalikkan keadaan dalam konflik, pernyataan Menteri Pertahanan Lloyd Austin bahwa tujuan dari kebijakan AS adalah untuk melemahkan Rusia dengan membantu Ukraina dapat dengan mudah disiapkan oleh Moskow sebagai "condong ke depan," kata Kimmage kepada Newsweek.

Dia menambahkan bahwa memberikan HIMARS ke Ukraina tidak hanya memajukan pesan bahwa perang adalah Rusia versus Barat; itu juga membantu Putin membangun kasus bahwa Rusia didorong ke dalam konflik oleh kekuatan Barat.

“Bahwa Rusia tidak memiliki pilihan dan bahwa Barat menggunakan Ukraina, seperti yang secara historis, menurut Putin, untuk melemahkan Rusia,” kata Kimmage.

Baca Juga: LPS Kerek Bunga Penjaminan Simpanan Rupiah dan Dolar di Perbankan

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: