Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

China Ingkar Janji, Pasukan-pasukan Masih Dikirim ke Sekitar Taiwan

China Ingkar Janji, Pasukan-pasukan Masih Dikirim ke Sekitar Taiwan Kredit Foto: Reuters/Ann Wang
Warta Ekonomi, Beijing -

China telah ingkar janji untuk tidak mengirim pasukan atau administrator ke Taiwan jika mengambil alih pulau tersebut. Sebuah dokumen resmi pada Rabu (10/8/2022) menandakan keputusan oleh Presiden Xi Jinping untuk memberikan otonomi yang lebih sedikit daripada yang ditawarkan sebelumnya.

Buku putih China tentang posisinya di Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri menyusul hari-hari latihan militer China yang belum pernah terjadi sebelumnya di dekat pulau itu, yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya, sebagai protes terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi pekan lalu.

Baca Juga: Bukan Militer, Gedung Putih Kuak Rencana Pedih Joe Biden untuk Balas Kelakuan China

China telah mengatakan dalam dua kertas putih sebelumnya tentang Taiwan, pada tahun 1993 dan 2000, bahwa mereka "tidak akan mengirim pasukan atau personel administrasi untuk ditempatkan di Taiwan" setelah mencapai apa yang disebut Beijing sebagai "penyatuan kembali".

Garis itu, yang dimaksudkan untuk memastikan Taiwan akan menikmati otonomi setelah menjadi wilayah administrasi khusus China, tidak muncul di buku putih terbaru.

Partai Komunis China yang berkuasa telah mengusulkan agar Taiwan dapat kembali ke pemerintahannya di bawah model "satu negara, dua sistem", mirip dengan formula di mana bekas jajahan Inggris di Hong Kong kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997.

Semua partai politik utama Taiwan telah menolak proposal "satu negara, dua sistem" dan hampir tidak ada dukungan publik menurut jajak pendapat. Pemerintah Taiwan mengatakan hanya penduduk pulau itu yang dapat memutuskan masa depan mereka.

Sebuah garis dalam buku putih 2000 yang mengatakan "apa pun bisa dinegosiasikan" selama Taiwan menerima bahwa hanya ada satu China dan tidak mencari kemerdekaan, juga hilang dari buku putih terbaru.

Dewan Urusan Daratan Taiwan mengutuk buku putih itu, dengan mengatakan bahwa itu "penuh dengan kebohongan angan-angan dan mengabaikan fakta" dan bahwa Republik China --nama resmi Taiwan-- adalah negara berdaulat.

"Hanya 23 juta orang Taiwan yang memiliki hak untuk memutuskan masa depan Taiwan, dan mereka tidak akan pernah menerima hasil yang ditetapkan oleh rezim otokratis."

Buku putih yang diperbarui disebut "Pertanyaan Taiwan dan Reunifikasi China di Era Baru". "Era baru" adalah istilah yang umumnya diasosiasikan dengan pemerintahan Xi. Xi diperkirakan akan mengamankan masa jabatan ketiga di kongres Partai Komunis akhir tahun ini.

Taiwan telah hidup di bawah ancaman invasi China sejak 1949, ketika pemerintah Republik China yang kalah melarikan diri ke pulau itu setelah Partai Komunis Mao Zedong memenangkan perang saudara.

Baca Juga: Ngeri! Informan SBY Bukan Orang Sembarangan: Mendengar Langsung dari Mulutnya Presiden, Presiden Hanya Mau Dua Calon

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: