Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Juara! Atjong Tio Raih Catatan Waktu Tercepat di Mandiri Jogja Marathon 2022

Juara! Atjong Tio Raih Catatan Waktu Tercepat di Mandiri Jogja Marathon 2022 Kredit Foto: Ist
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ajang sport tourism tahunan Bank Mandiri bertajuk Mandiri Jogja Marathon (MJM) 2022 berhasil mencetak juara baru. Setelah sempat tertunda selama dua tahun, Atjong Tio P. dan Westi Indah berhasil mencuri perhatian dengan tampil menjadi yang tercepat pada kelas paling bergengsi, kategori Open Full Marathon (42,19 km) putra dan putri dengan catatan waktu masing-masing 02:35:10 dan 03:35:04.

Kedua pemenang dalam masing-masing kategori tersebut, juga berhasil membawa hadiah senilai Rp 50 juta.

Sedangkan pada kategori Full Marathon Open putra tampil sebagai yang tercepat kedua adalah Musa dengan waktu 02:37:43 dan di kategori full marathon open putri adalah Sharfina dengan waktu 03:48:02. 

Memilih lokasi start dan finish di kawasan Candi Prambanan, Mandiri Jogja Marathon mempersembahkan rute-rute yang memperlihatkan keindahan alam dan kekayaan budaya lokal dengan melewati puluhan desa dan ragam wisata utama di Yogyakarta seperti Candi Prambanan, Candi Plaosan dan Monumen Taruna.

Baca Juga: Merdeka! Sambut HUT RI ke-77, Transfer BI Fast di Livin’ by Mandiri Cuma Rp77

Direktur Utama Bank Mandiri, Darmawan Junaidi mengharapkan agar sebanyak lebih dari 6.000 pelari dalam dan luar negeri yang berpartisipasi pada Jogja Marathon 2022 dapat menikmati  dan mempromosikan keindahan alam dan kekayaan budaya di Yogyakarta baik di skala nasional maupun internasional. 

“Sebagai kota budaya, ajang Marathon ini diharapkan dapat mengangkat dan mempromosikan kekayaan budayanya di tingkat internasional sehingga bisa meningkatkan pariwisata di Yogyakarta, dan tentunya Indonesia. Kami akan terus berusaha meningkatkan kualitas Mandiri Jogja Marathon agar semakin banyak pelari yang ikut dan hadir di Yogyakarta serta menjadi katalis untuk mendukung penyelenggaraan event-event marathon lainnya di Indonesia,” terang Darmawan di Yogyakarta, Minggu (14/8).

Darmawan menambahkan, kendati sempat tertunda akibat Pandemi COVID-19 pada tahun 2020 dan 2021, tidak mengurangi animo pelari nasional dan ekspatriat di Indonesia. Hal ini menurutnya juga menandakan mulai bangkitnya minat masyarakat untuk menghadiri event-event olahraga nasional sekaligus menjadi obat rindu bagi para penikmat sport tourism. 

“Kami cukup puas dengan animo peserta pada Mandiri Jogja Marathon 2022. Ini menunjukkan bahwa olahraga lari telah menjadi salah satu pilihan utama masyarakat Indonesia dalam menjalani hobby maupun lifestyle untuk hidup sehat ditengah aktivitas sehari-hari yang padat, terlihat dari berdirinya berbagai komunitas runners di Indonesia. 

Penyelenggaraan Mandiri Jogja Marathon 2022 tentunya juga merupakan kesempatan bagi Bank Mandiri untuk mendukung pariwisata Indonesia untuk bangkit bersama pasca Pandemi COVID – 19 sejalan dengan semangat Dirgahayu Indonesia yang ke-77 yakni Pulih Lebih Cepat, Bangkit Lebih Kuat,” imbuhnya.

Pada penyelenggaraan tahun ini, lanjut Darmawan, Pemerintah Provinsi D.I. Yogyakarta dan Bank Mandiri, bersama-sama mengangkat dan mempromosikan kekayaan budaya dan produk lokal sehingga dapat memacu pengembangan pariwisata dan pertumbuhan ekonomi Provinsi Yogyakarta.

Salah satu caranya, tambah Darmawan, adalah dengan melibatkan banyak sekolah, sanggar, komunitas seni dan kelompok-kelompok lainnya untuk berperan aktif pada Mandiri Jogja Marathon. Sehingga, kesenian dan tradisi lokal Yogyakarta dapat lebih dikenal secara luas, baik oleh pelari, keluarga pelari, maupun pendukung lainnya.

Baca Juga: 6000 Peserta Siap Ramaikan Mandiri Jogja Marathon 2022

Lebih lanjut Darmawan menyebut, Bank Mandiri berkomitmen untuk terus mendukung lifestyle masyarakat Indonesia untuk meningkatkan kualitas hidup serta mengembangkan pariwisata, inklusi keuangan, dan perekonomian Indonesia secara keseluruhan. 

Pada penyelenggaraan Jogja Marathon tahun 2022 ini, Bank Mandiri turut bekerjasama dengan berbagai UMKM lokal untuk dapat memasarkan produknya pada booth di areal penyelenggaraan Mandiri Jogja Marathon 2022 dengan seluruh transaksi pembelanjaan menggunakan alat pembayaran non tunai dari Bank Mandiri yang meliputi QRIS Livin’ by Mandiri kartu debit, kartu kredit, kartu prabayar dan Mandiri e-Money.

Sebagai informasi, kami juga telah meluncurkan fitur Livin’ Sukha dengan mengusung konsep ‘Banking as a Lifestyle’ untuk memenuhi kebutuhan lifestyle masa kini seperti travelling, entertainment, sport, gaming, hingga layanan streaming. Tentunya ini semua dapat dilakukan langsung dari Super Apps Livin’ by Mandiri tanpa perlu berpindah aplikasi,” tutur Darmawan.

Skema transaksi non tunai yang ditawarkan melalui berbagai channel dari Bank Mandiri juga merupakan bagian dari upaya perseroan mendorong inklusi keuangan yang sejalan dengan program cashless society dari Pemerintah Indonesia.

Baca Juga: Xendit PHK 5% Karyawan di Indonesia dan Filipina, Ada apa?

Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: