Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Difasilitasi Kemendag, Kontainer Produk Briket Arang Kelapa Meluncur ke Jepang

Difasilitasi Kemendag, Kontainer Produk Briket Arang Kelapa Meluncur ke Jepang Kredit Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kementerian Perdagangan (Kemendag) baru ini melepas satu kontainer produk briket arang kelapa (coconut charcoal briquette) perdana ke Jepang, senilai USD19,2 ribu yang dilaksanakan pada hari Sabtu, 12 Agustus 2022 kemarin. Hal ini merupakan upaya Kemendag untuk terus memfasilitasi serta meningkatkan kapasitas dan daya saing usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

“Capaian tersebut diraih CV Coco Indonesia Maju sebagai peserta program pendampingan ekspor (Export Coaching Program/ECP) wilayah Jawa Barat. Program tersebut adalah kerja sama antara Pusat Pelatihan SDM Ekspor dan Jasa Perdagangan (PPEJP) dengan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Barat,” kata Sekretaris Jenderal Kemendag Suhanto, mengutip sebagaimana dalam rilisnya, Senin (15/8/2022).

Baca Juga: Kemendag Pantau Harga Bahan Pokok dan Minyak Goreng Jawa-Bali, Begini Hasilnya!

Ekspor perdana ini dilepas Kepala PPEJP Sugih Rahmansyah, Kepala Bidang Perdagangan Luar Negeri Disperindag Jabar M. Lukmanul Hakim, perwakilan dari Disdag Kabupaten Bandung Barat, Free Trade Agreements (FTA) Center Bandung, serta pendamping ECP Jawa Barat Abdillah Sani.

Pelepasan juga disaksikan secara virtual Duta Besar RI untuk Jepang dan Mikronesia Heri Akhmadi didampingi Atase Perdagangan Tokyo Arief Wibisono. Usai menyampaikan apresiasi, Dubes Heri Akhmadi mengungkapkan, briket arang kelapa cukup diminati di sejumlah negara, termasuk Jepang.

“Kedutaan Besar RI (KBRI) Tokyo siap memfasilitasi pelaku usaha di Indonesia untuk dapat memasarkan produknya ke Jepang. Diharapkan program pendampingan semakin masif untuk dapat mendorong ekspor Indonesia ke Jepang,” jelas Heri.

Sugih turut mengutarakan apresiasinya kepada CV Coco Indonesia Maju sebagai UKM milennial Jawa Barat yang berhasil melakukan ekspor perdana meskipun baru memasuki tahap ke-4 dari delapan tahap ECP. 

“Pelepasan ekspor ini diharapkan dapat menginspirasi peserta ECP lainnya serta UKM di seluruh Indonesia untuk melakukan ekspor sebagai bagian dari upaya peningkatan ekspor nasional dan berkontribusi dalam pemulihan ekonomi,” ujar Sugih.

Capaian tersebut diwujudkan dari komitmen dan peran pendamping PPEJP Kementerian Perdagangan yang bersinergi dengan kementerian/lembaga, BUMN, sektor swasta, serta pemerintah daerah. Seluruh pemangku terkait memberikan motivasi kepada para pelaku usaha secara khusus kepada UKM peserta ECP untuk dapat menembus pasar ekspor.

Baca Juga: Terbukti Coba Suap LPSK Soal Brigadir J, Rupanya Ada Hal Mengejutkan Soal Kekayaan Ferdy Sambo!

Total perdagangan Indonesia-Jepang pada 2021 mencapai USD32,5 miliar. Adapun pada Januari-Juli 2022, totalnya tercatat USD20,2 miliar atau naik 38,9 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Ekspor Indonesia ke Jepang tercatatUSD 11,8 miliar sedangkan impor Indonesia dari Jepang USD8,4 miliar.

Baca Juga: LPS Kerek Bunga Penjaminan Simpanan Rupiah dan Dolar di Perbankan

Penulis: Martyasari Rizky
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: