Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Profesor Penyakit Menular Beberkan Hal-hal yang Wajib Diketahui Tentang Virus Langya yang Ditemukan di China

Profesor Penyakit Menular Beberkan Hal-hal yang Wajib Diketahui Tentang Virus Langya yang Ditemukan di China Kredit Foto: Getty Images/Kevin Frayer
Warta Ekonomi, London -

Kurang dari tiga tahun setelah ditemukannya SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19, para peneliti menemukan virus lain yang menyebar dari hewan ke manusia. Temuan ini muncul di New England Journal of Medicine.

Dikutip laman Medical News Today, virus Langya terdeteksi pada hampir tiga lusin orang di provinsi Shandong dan Henan di bagian timur negara itu.

Baca Juga: Indonesia Diintai Bahaya, Epidemiolog Minta Semua Waspada, Ancaman Virus Langya Nyata!

Penyakit zoonosis terjadi ketika hewan menyebarkan kuman ke manusia. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penyakit zoonosis “disebabkan oleh kuman berbahaya seperti virus, bakteri, parasit, dan jamur.”

Beberapa jenis virus zoonosis yang lebih terkenal termasuk virus West Nile dan rabies.

Selain itu, virus di balik pandemi COVID-19, SARS-CoV-2, bersifat zoonosis. Para ilmuwan menemukan bahwa penularan dari hewan ke manusia terjadi setelah SARS-CoV-2 muncul. Sejak akhir 2019, virus tersebut telah merenggut lebih dari 6 juta nyawa.

Peneliti virus zoonosis baru yang ditemukan di China adalah virus Langya, yang termasuk dalam genus henipavirus.

Dr Monica Gandhi, seorang ahli penyakit menular, yang berbasis di San Francisco, berbicara dengan Medical News Today dan menawarkan beberapa wawasan tentang henipavirus.

“Sebuah keluarga virus (telah) diklasifikasikan dalam genus yang disebut henipavirus, dan ini adalah virus RNA yang kadang-kadang menyebabkan penyakit pada manusia dan berpindah ke manusia dari hewan seperti kelelawar atau babi,” Dr. Gandhi menjelaskan.

Gandhi adalah profesor Kedokteran dan Kepala Divisi Asosiasi dari Divisi HIV, Penyakit Menular, dan Kedokteran Global di University of California San Francisco.

Sebelum menemukan virus Langya, para peneliti telah mengidentifikasi lima bentuk henipavirus. Dari kelimanya, CDC menggambarkan virus Hendra dan virus Nipah sebagai “patogen baru yang sangat ganas yang menyebabkan wabah pada manusia dan terkait dengan rasio fatalitas kasus yang tinggi.”

Penemuan virus Langya

Sebagai bagian dari program untuk memantau orang yang menunjukkan demam setelah kontak dengan hewan, pejabat mendeteksi orang pertama dengan virus Langya menjelang akhir 2018.

Menggunakan sampel usap tenggorokan, para peneliti menemukan virus baru “melalui analisis metagenomik dan isolasi virus selanjutnya.”

Baca Juga: Geger! Paulus Waterpauw Laporkan Pengacara Lukas Enembe, Akhirnya Ada Tokoh Papua yang Melawan: Kriminalisasi Jadi Bukti...

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: