Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Profesor Penyakit Menular Beberkan Hal-hal yang Wajib Diketahui Tentang Virus Langya yang Ditemukan di China

Profesor Penyakit Menular Beberkan Hal-hal yang Wajib Diketahui Tentang Virus Langya yang Ditemukan di China Kredit Foto: Getty Images/Kevin Frayer

Setelah mengidentifikasi virus Langya, peneliti memantau sampel dari pasien dengan demam setelah paparan hewan selama 2 tahun ke depan. Selama waktu itu, mereka mendeteksi virus Langya pada 34 orang tambahan.

Untuk menentukan spesies hewan mana yang menjadi sumber virus, para ilmuwan menguji beberapa hewan untuk mengetahui keberadaan virus Langya. Mereka menemukan bukti virus pada kambing dan anjing, tetapi hewan yang menjadi sumber utama virus Langya adalah tikus.

Baca Juga: Ilmuwan Identifikasi Virus Langya Baru di China yang Telah Menginfeksi 35 Orang, Ini Gejalanya!

Setelah menemukan virus dalam 27% sampel tikus, penulis menulis bahwa penemuan itu “menunjukkan bahwa tikus mungkin merupakan reservoir alami [virus Langya].”

Tikus, yang terlihat mirip dengan tikus tetapi merupakan spesies yang sama sekali berbeda, adalah mamalia kecil yang ditemukan di seluruh dunia. Tikus telah menyebarkan penyakit di masa lalu, termasuk mammarenavirus dan hantavirus.

Gejala virus Langya

Beberapa gejala virus Langya antara lain sebagai berikut:

demam

kelelahan

batuk

mialgia

sakit kepala

muntah

Dari gejala yang dialami pasien dengan virus Langya, demam adalah yang paling umum, dengan 100% pasien mengalami demam. Sekitar setengah dari pasien mengalami kelelahan, batuk, dan kehilangan nafsu makan.

Juga, sekitar sepertiga pasien dengan virus Langya mengalami gangguan fungsi hati, dan 8% pasien mengalami gangguan fungsi ginjal.

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: