Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mewujudkan Negara Maju pada 2045, Ini Tantangan yang Harus Dilewati Indonesia

Mewujudkan Negara Maju pada 2045, Ini Tantangan yang Harus Dilewati Indonesia Kredit Foto: Antara/Risky Andrianto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menyebut untuk mencapai negara maju pada 2045 Indonesia harus menghadapi tiga kelompok tantangan. 

Deputi Perencanaan Penanaman Modal Kementerian Investasi/BKPM Nurul Ichwan mengatakan ada tiga kelompok tantangan tersebut di antaranya dinamika geopolitik seperti perang Rusia dan Ukraina, perang dagang AS dan China, keluarnya Inggris dari Uni Eropa hingga kisruh di negara-negara Amerika Latin yang menyebabkan tatanan global terkoreksi. 

"Indonesia perlu menciptakan sebuah inovasi untuk mengantisipasi perubahan-perubahan tersebut," ujar Nurul dalam webinar, Rabu (7/9/2022).

Baca Juga: Pembangunan Infrastruktur Jalan Terbukti Memberi Dampak Ganda bagi Pertumbuhan Ekonomi

Nurul menyebut, tantangan berikutnya, adalah tuntutan agar industri, proses produksi, dan pola berkonsumsi menjadi lebih ramah lingkungan dan diarahkan untuk menjadi ekonomi hijau. 

“Para pimpinan negara sudah bersepakat untuk menjadikan bumi menjadi lebih sustainable. Dunia usaha juga sudah melakukan kesepakatan bahwa mereka akan berproduksi dengan teknologi-teknologi yang lebih hijau dan juga konsumen di seluruh dunia sudah bangkit kesadarannya mengonsumsi produk-produk yang lebih ramah terhadap lingkungan,” ujarnya.

Lanjutnya, tantangan lainya adalah disrupsi, tidak hanya industry 4.0, teknologi atau society 5.0, namun juga pandemi Covid-19, hal tersebut terjadi lantaran pandemi tersebut juga mengubah tatanan Indonesia dalam berbisnis, berkomunikasi, bersosialisasi dan mengubah dari tatanan rantai bisnis dan pasokan bisnis yang ada.

Oleh karena itu, Indonesia harus memiliki daya saing dan komparasi untuk bisa menghadapi tantangan tersebut.

“Persaingan ini akan bisa dimenangkan bagi mereka yang punya keunggulan dari sisi competitiveness yang tinggi, kemudian yang kedua enggak bisa juga melepaskan komparatif,” ungkapnya. 

Nurul menyebut, agar Indonesia mampu bersaing dan ekonomi maju, maka perlu mempersiapkan sejumlah strategi agar produk-produk Indonesia diterima oleh dunia, salah satunya dengan melakukan proses produksi yang lebih hijau.

“Karena prinsipnya, investasi itu dipimpin oleh market, jadi apa yang dibutuhkan market itulah yang kita coba penuhi,” ucapnya.

Nurul menyebut upaya hilirisasi sumber daya alam ini harus dilakukan dengan menggunakan teknologi yang lebih bagus, serta memberikan inklusivitas terhadap keterlibatan lebih banyak dari komponen masyarakat, tapi juga harus memikirkan sustainability.

Baca Juga: 6 Tahun Lalu, Seorang Gubernur Keras ke Maling Anggaran Digeruduk Jutaan Massa, Loyalis Ganjar: Buat Gue, 212 Adalah Hari Ahok

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: