Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sosok Baru di Mata Uang Inggris, Raja Charles III akan Hadap Kiri Berlawanan dengan Ratu Elizabeth II?

Sosok Baru di Mata Uang Inggris, Raja Charles III akan Hadap Kiri Berlawanan dengan Ratu Elizabeth II? Kredit Foto: Reuters/Toby Melville
Warta Ekonomi, London -

Wajah Raja Charles III akan terukir di atas uang koin yang akan beredar di Inggris, serta mata uang negara-negara Persemakmuran termasuk Australia, Selandia Baru, dan Kanada.

Meski begitu, spesialis koin A.H. Baldwin & Sons Dominic Chorney mengatakan, uang yang menampilkan potret Ratu Elizabeth II tidak akan dihapus dalam waktu dekat.

Baca Juga: Mangkatnya Ratu Elizabeth II Bikin Publik Bertanya-tanya Tentang Kohinoor, Berlian 530,2 Karat Dijuluki Great Star of Africa

“Saya tidak membayangkan akan ada upaya bersama untuk mengeluarkan koinnya,” kata Chorney kepada CNBC.

“Koin-koin itu akan hilang seiring waktu, tetapi saya membayangkan akan ada koin Ratu Elizabeth yang beredar selama beberapa dekade,” katanya.

Menggunakan citra raja pada koin adalah tradisi yang sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Ini melambangkan kekuatan dan juga menjamin mata uang.

“Mata uang dapat dipercaya jika didukung oleh negara dan simbol negara yang paling jelas, sejak zaman Romawi, adalah kaisar, penguasa, raja,” kata Chorney, “

Uniknya, setiap koin pada masa pemerintahan raja yang berbeda, posisi arah wajah ikut mengalami perbedaan --ada yang ke kiri dan ke kanan.

Sejak 1659 pada akhir Protektorat --saat kepala negara Inggris adalah Lord Protector Oliver Cromwell daripada seorang raja atau ratu-- potret raja pada koin telah menghadapi arah yang berlawanan dengan setiap penobatan baru.

Ketika Charles II naik takhta pada tahun 1661, ia memilih agar potretnya menghadap ke kiri --berlawanan dengan Cromwell, yang mengeksekusi ayahnya Charles I.

Desas-desus mengatakan bahwa langkah itu mewakili raja baru yang membelakangi versi republik Inggris Cromwell, dan tradisi itu berlanjut setiap kali seorang raja baru naik takhta.

Satu-satunya terobosan dari tradisi hampir datang dari Edward VIII. Koin-koinnya harus menghadap dengan cara yang sama seperti ayahnya, untuk menangkap sisi yang lebih menyanjungnya, tetapi karena dia turun tahta kurang dari setahun setelah dia menjadi raja, koinnya tidak pernah dikeluarkan.

Saudara laki-laki dan penerusnya, George VI, memilih untuk menghadap ke arah yang berlawanan dengan ayahnya, sehingga tradisi itu dipulihkan.

Baca Juga: Nihil Bukti Ratu Elizabeth II Adalah Keturunan Nabi Muhammad, Simak!

Lima potret berbeda Ratu Elizabeth II telah ditampilkan di mata uang Inggris sejak ia naik takhta pada tahun 1952. Yang terbaru dirancang oleh Jody Clark, dan itu adalah yang pertama dibuat semata-mata dari foto daripada duduk bersama ratu.

Royal Mint, produsen resmi koin Inggris, menolak mengomentari uang baru yang akan dicetak dengan potret Raja Charles III, tetapi memberikan pernyataan berikut melalui email:

“Royal Mint bekerja dengan Yang Mulia selama masa pemerintahannya --merinci perjalanannya dari Ratu baru ke kepala negara yang disegani di lima potret koin, dan memastikan setiap koin Inggris baru menerima stempel persetujuan pribadinya. Warisan luar biasa dari raja terlama di Inggris akan hidup selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Bank of England, yang menerbitkan uang kertas Inggris, mengkonfirmasi uang kertas yang menampilkan gambar ratu akan terus menjadi alat pembayaran yang sah dan mengatakan pengumuman lebih lanjut tentang mata uang akan dibuat "setelah masa berkabung telah diamati."

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Baca Juga: Lihat Anies Pakai Private Jet, Ferdinand Hutahean: Dia Salah Satu Oligarki Migas?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: