Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kapal Induk Tiba di Korea Selatan, Apa Rencana Amerika buat Korea Utara?

Kapal Induk Tiba di Korea Selatan, Apa Rencana Amerika buat Korea Utara? Kredit Foto: Reuters/US Navy
Warta Ekonomi, Seoul -

Sebuah kapal induk Amerika Serikat tiba di Korea Selatan pada Jumat (23/9/2022) untuk pertama kalinya dalam sekitar empat tahun, dan akan bergabung dengan kapal militer lainnya dalam unjuk kekuatan yang dimaksudkan untuk mengirim pesan ke Korea Utara.

USS Ronald Reagan dan kapal-kapal dari kelompok penyerang yang menyertainya berlabuh di pangkalan angkatan laut di kota pelabuhan selatan Busan menjelang latihan bersama dengan pasukan Korea Selatan.

Baca Juga: Biden Pertahankan Armada Kapal Induk USS Ronald Reagan di Laut China Selatan tapi Menunda...

Kedatangannya menandai penyebaran paling signifikan namun di bawah dorongan baru untuk memiliki lebih banyak "aset strategis" AS yang beroperasi di daerah itu untuk menghalangi Korea Utara.

Komandan kelompok penyerang Laksamana Muda Michael Donnelly mengatakan kepada wartawan di atas kapal bahwa kunjungan itu dirancang untuk membangun hubungan sekutu dan meningkatkan interoperabilitas antara angkatan laut.

"Kami meninggalkan pesan kepada para diplomat," katanya, ketika ditanya tentang sinyal apa pun ke Korea Utara, tetapi menambahkan bahwa latihan bersama akan memastikan sekutu dapat menanggapi semua ancaman.

"Ini adalah kesempatan bagi kami untuk berlatih taktik dan operasi," kata Donnelly.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol telah mendorong lebih banyak latihan bersama dan pertunjukan kekuatan militer lainnya sebagai peringatan kepada Korea Utara, yang tahun ini melakukan sejumlah rekor uji coba rudal dan tampaknya bersiap untuk melanjutkan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak itu. 2017.

Korea Utara telah mengecam pengerahan militer AS sebelumnya dan latihan bersama sebagai latihan untuk perang dan bukti kebijakan bermusuhan oleh Washington dan Seoul. Latihan tersebut juga telah memicu protes oleh para aktivis perdamaian yang mengatakan bahwa latihan tersebut meningkatkan ketegangan regional.

Baca Juga: Ajak Masyarakat Hidup Sehat, AXA Mandiri Luncurkan AXA Mandiri Fit Challenge

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: