Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Keputusan Sudah Bulat, Respons Ukraina Soal Mobilisasi Militer Rusia di Luar Dugaan

Keputusan Sudah Bulat, Respons Ukraina Soal Mobilisasi Militer Rusia di Luar Dugaan Kredit Foto: Reuters/Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina
Warta Ekonomi, Moskow -

Ukraina tidak akan mengumumkan mobilisasi tambahan sebagai tanggapan atas referendum bergabung dengan Rusia yang saat ini sedang berlangsung di bagian timur negara itu, Mikhail Podolyak, penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mengatakan kepada program TV Jerman Tagesschau, Senin (26/9/2022).

“Kami telah membuat cadangan melalui sistem pertahanan teritorial dan akan secara aktif menggunakan cadangan ini. Kami seharusnya tidak mengumumkan mobilisasi tambahan hari ini,” katanya.

Baca Juga: Zelensky Buka-bukaan Bagaimana Amerika Jor-joran Bantu Keuangan Ukraina

“Kami memiliki segalanya, dan kami siap untuk lebih banyak pasukan Rusia,” tegas Podolyak.

Podolyak bersikeras Ukraina kehilangan tentara jauh lebih sedikit daripada Rusia, menggemakan kata-kata Zelensky, yang mengatakan pekan lalu bahwa pasukannya menderita setidaknya 50 korban setiap hari tetapi kerugian Rusia mengerdilkan angka itu dengan faktor lima.

Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu telah mengumumkan hanya beberapa hari sebelumnya bahwa, sementara Rusia telah kehilangan 6.000 tentara sejak awal serangan pada Februari, Ukraina telah kehilangan sekitar 61.000.

Menurut pihak Ukraina, sekitar 55.000 tentara Rusia telah tewas. Menurut CIA, pada akhir Juli Rusia telah kehilangan lebih dari 15.000 tentara di Ukraina. Intelijen Inggris melaporkan 20.000 kematian pada bulan Juni.

Penasihat kepresidenan Ukraina juga mengklaim Rusia menggunakan 90% dari daya tembaknya untuk menghancurkan infrastruktur kritis dan sipil serta warga sipil yang membutuhkannya, menyalahkan militernya karena memusnahkan 1.200 permukiman di daerah yang telah dibombardir Kiev selama delapan tahun.

Amnesty International sebelumnya mengkritik Ukraina karena menempatkan tentaranya di dalam bangunan tempat tinggal, sekolah dan rumah sakit, mencela penggunaan warga sipil sebagai tameng manusia sebagai pelanggaran hukum humaniter internasional.

Sementara Ukraina mungkin belum membutuhkan tenaga tambahan, kata Podolyak, kemenangan militer akan membutuhkan tank --dan bukan jenis Soviet yang berbiaya rendah. Hanya "mesin bergaya Barat seperti Leopard 2" yang akan melakukannya, katanya kepada audiens Jermannya.

Ukraina dan Jerman telah bersitegang atas penolakan Berlin untuk memasok Macan Tutul, dengan Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht menyatakan awal bulan ini bahwa negaranya telah mencapai batasnya untuk memasok bantuan militer, dan tidak dapat memberikan lebih banyak senjata tanpa membahayakan keamanannya sendiri.

Jerman telah mengirimkan sistem rudal anti-pesawat Singer, tank senjata anti-pesawat Gerard, dan howitzer self-propelled Panzerhaubitze 2000 ke Ukraina, tetapi Kiev --dan bahkan beberapa pejabat Jerman-- tidak puas dengan apa pun yang kurang dari Leopard.

Referendum untuk bergabung dengan Rusia sedang berlangsung di wilayah timur Kherson dan Zaporozhye yang dikuasai Rusia serta republik Donbass independen Donetsk dan Lugansk. Moskow mengumumkan mobilisasi parsial pekan lalu.

Baca Juga: Gandeng DJKN, BSI Lelang 247 Aset dengan Limit Rp 251 Miliar

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: