Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Posisi Gak Menguntungkan, Singapura Berharap Amerika dan China Jaga Komunikasi Terbuka

Posisi Gak Menguntungkan, Singapura Berharap Amerika dan China Jaga Komunikasi Terbuka Kredit Foto: Wikimedia Commons/Nitroacid
Warta Ekonomi, Singapura -

Singapura “tidak dalam posisi” untuk meresepkan tindakan untuk Amerika Serikat dan China, tetapi berharap kedua belah pihak dapat tetap membuka jalur komunikasi, terutama di tingkat tertinggi, kata Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong, Senin (26/9/2022).

"Dengan demikian, akan ada kemampuan untuk membangun 'modus vivendi baru' antara dua negara adidaya," katanya pada sesi dialog yang diadakan sebagai bagian dari Konferensi CEO Global Forbes 2022.

Baca Juga: Wakil PM: Penting Bagi Singapura dan Malaysia Perkuat Kerja Sama Hadapi Tantangan Global

Ketegangan yang memanas antara negara-negara besar telah menjadi tantangan bagi kedua negara dan bisnis, mengingat bagaimana hubungan antara AS dan China adalah “hubungan paling penting di dunia”.

Tetapi hubungan AS-China semakin memburuk dari hari ke hari, karena perpecahan mulai dari ideologi, sistem pemerintahan dan baru-baru ini, meningkatnya ketegangan di Taiwan, kata Wong.

“Untungnya, saya pikir di kedua belah pihak, kepemimpinan tidak menginginkan konfrontasi langsung sama sekali karena mereka tahu begitu banyak yang dipertaruhkan dan ada segalanya untuk kalah,” tambahnya.

“Jadi itu agak menahan mereka, tapi kami khawatir mungkin ada kecelakaan dan salah perhitungan, yang bisa menyebabkan keadaan memburuk dengan sangat cepat.”

“Kami sama sekali tidak dalam posisi untuk menentukan tindakan bagi salah satu pihak, tetapi kami telah mendorong kedua belah pihak untuk tetap membuka jalur komunikasi, terutama dan termasuk di level tertinggi,” kata Wong, sambil mengatakan Singapura adalah teman AS dan China.

“Bagus bahwa para pemimpin di kedua belah pihak telah mengadakan pertemuan virtual baru-baru ini dan mereka juga telah sepakat untuk bertemu langsung dalam waktu dekat."

“Dengan kemampuan untuk datang bersama-sama untuk bertemu secara langsung, akan ada kemampuan untuk membangun modus vivendi baru antara kedua negara, mengakui bahwa dunia cukup besar bagi China dan AS untuk hidup berdampingan, dan kedua negara tidak harus hidup berdampingan. mendefinisikan hubungan mereka dalam istilah permusuhan,” tambah Wong.

Meskipun mungkin ada persaingan "sangat ketat" di beberapa bidang, kedua negara juga memiliki beberapa kepentingan bersama, terutama dalam isu-isu seperti perubahan iklim dan respons pandemi yang mengharuskan kedua kekuatan utama untuk bersatu agar ada kemajuan, katanya. .

Politik dalam negeri, baik di AS maupun China, merupakan penghalang untuk meredakan ketegangan, kata Wong. Sementara generasi pemimpin saat ini memahami taruhannya, perhatiannya mungkin terletak pada generasi berikutnya.

Baca Juga: Jreng! Soal Elektabilitas Anies Meduduki Posisi Kedua, Yunarto Wijaya: Terlihat Sekali Partai NasDem Manfaatkan Momentum

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: