Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Fantastis! Negara Arab Ini Borong Senjata Pertahanan Udara Top Israel

Fantastis! Negara Arab Ini Borong Senjata Pertahanan Udara Top Israel Kredit Foto: Instagram/State of Israel
Warta Ekonomi, Abu Dhabi -

Israel telah menjual sistem pertahanan udara Surface-to-air Python and Derby (SPYDER) ke Uni Emirat Arab, lapor Reuters, mengutip dua sumber yang mengetahui kesepakatan itu. Sumber ketiga mengklaim Abu Dhabi juga telah membeli teknologi anti-drone Israel.

Diproduksi oleh Rafael Advanced Defense Systems, SPYDER adalah sistem pertahanan udara jarak pendek hingga menengah yang dapat menggunakan rudal Python-5 dan Derby dengan jangkauan masing-masing 20 dan 50 km.

Baca Juga: Anggota NATO Mulai Incar Senjata Pertahanan Udara Top Israel

Sistem ini dapat mendeteksi pesawat dari jarak 70 hingga 110 km dan dirancang untuk menemukan dan menghancurkan drone, rudal jelajah, dan pesawat lainnya. Tidak jelas berapa banyak pencegat yang dikirim, atau apakah mereka sudah tiba di UEA.

Sementara UEA tidak akan menjadi negara pertama yang mendapatkan sistem SPYDER --Azerbaijan, Republik Ceko, Ethiopia, Georgia, India, Peru, Filipina, Singapura, dan Vietnam semuanya memilikinya-- UEA akan menjadi yang pertama di Timur Tengah selain dari Israel.

Pembelian itu dilaporkan dilakukan sekitar waktu yang sama ketika AS dan Israel menyusun Aliansi Pertahanan Udara Timur Tengah, sebuah inisiatif untuk menyinkronkan sistem pertahanan udara regional untuk memerangi serangan pesawat tak berawak dan rudal Iran yang diumumkan secara terbuka oleh Yerusalem Barat pada bulan Juni.

Kesepakatan itu hampir pasti akan membuat marah Iran, yang telah mengkritik aliansi pertahanan yang baru lahir karena memperburuk masalah ketidakstabilan regional yang ingin dipecahkannya.

Teheran mencela Israel sebagai "sumber utama" konflik di wilayah itu dan mengutuk UEA, Bahrain, dan negara-negara mayoritas Muslim lainnya karena menjalin aliansi dengan negara itu sambil meninggalkan rekan seagama mereka di Palestina.

UEA, bagian dari koalisi pimpinan Saudi yang berperang melawan Houthi di Yaman, menjadi sasaran serangkaian serangan rudal dan pesawat tak berawak pada Januari dan Februari.

Houthi mengaku bertanggung jawab atas banyak serangan, yang menewaskan tiga warga sipil, melukai beberapa pekerja konstruksi, dan merusak terminal bandara.

Sementara UEA sudah memiliki pencegat buatan AS, termasuk Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) dan sistem Patriot, serangan baru-baru ini datang pada ketinggian yang terlalu rendah untuk ditangkap oleh sistem tersebut --titik buta yang seharusnya dimiliki oleh peralatan yang baru diperoleh. alamat.

Baca Juga: AASI Luncurkan Cetak Biru Asuransi Jiwa Syariah Indonesia

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: