Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

KOTRA Ajak Perusahaan Indonesia untuk Tingkatkan Kerja Sama Ekonomi

KOTRA  Ajak Perusahaan Indonesia untuk Tingkatkan Kerja Sama Ekonomi Kredit Foto: Reuters/Heo Ran
Warta Ekonomi, Jakarta -

KOTRA (The Korea Trade Investment promotion Agency), Kedutaan Besar Republik Korea untuk Indonesia, dan KADIN menyelenggarakan 'Indonesia-Korea Future Industry Business Plaza 2022' di Hotel Fairmont, Jakarta.

Kegiatan tersebut mencakup beberapa acara yakni Forum Kerja Sama Industri Masa Depan antara Indonesia dan Korea, pameran bisnis, dan pertemuan one on one meeting. Lebih dari 300 orang dari Indonesia dan Korea Selatan akan hadir.

Baca Juga: Pewaris Raksasa Game Korea Selatan Jadi Miliarder Termuda di Dunia, Intip Hartanya!

Forum Kerja Sama Industri Masa Depan dimulai dengan sambutan pembukaan dari Presiden Kantor Pusat KOTRA Asia Tenggara-Oseania, Lee Jong-seob. Dilanjutkan dengan sambutan oleh Agus Tjahajana Wirakusumah, Asisten Khusus Menteri ESDM.

Park Tae-song, Duta Besar Kedutaan Besar Korea untuk Indonesia, akan menyampaikan ucapan selamat. Terakhir, Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN), Bernardino M. Vega, juga akan memberikan sambutan.

Memanfaatkan momentum Presidensi G20 Indonesia, Indonesia-Korea Future Industry Business Plaza 2022 menyediakan sarana untuk mempercepat kerja Sama ekonomi antara kedua negara.

Dengan berbagi wawasan dan menjembatani peluang, acara tersebut mengambil tema yang sesuai dengan tiga pilar Presidensi G20 Indonesia yakni perubahan menuju energi berkelanjutan, kesehatan, dan transformasi digital.

Direktur Jenderal KOTRA Jakarta Lee Jang-hee mengatakan, KOTRA Jakarta berperan menjadi jembatan bagi perusahaan Korea Selatan dan perusahaan Indonesia untuk menjalin kerjasama ekonomi terutama di bidang ekspor, impor, dan investasi. 

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan transformasi dalam segala aspek bisnis seperti pengadopsian digital dan penciptaan ekonomi berkelanjutan.

"Tujuan dari Indonesia-Korea Future Industry Business Plaza 2022 adalah untuk mengatasi tantangan dan rintangan yang muncul karena perubahan bentuk dalam lingkungan perdagangan internasional dan investasi akibat pandemi COVID-19," ujar Lee.

Kehadiran Kerjasama Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia Korea (IK CEPA) yang telah ditandatangani sejak tahun 2022, juga diharapkan meningkatkan nilai perdagangan dan investasi antara kedua negara. Perjanjian tersebut telah diratifikasi oleh Korea Selatan pada Juni 2021 dan Indonesia pada Agustus 2022. IK CEPA diharapkan resmi berlaku pada tahun 2023.

Lee Jang-hee optimis IK CEPA akan melahirkan sistem kerjasama yang lebih dalam di tengah ketidakpastian ekonomi global seperti ancaman inflasi, disrupsi rantai pasok, perang dagang, dan konflik geopolitik. Korea Selatan mengeliminasi sebanyak 95.5% dari pos tarif yang mewakili 97.3% nilai impor dari Indonesia. Pada saat yang sama, Indonesia juga memangkas 93.0% pos tarif yang mewakili 97.0% impor dari Korea Selatan.

"Korea Selatan akan melanjutkan kolaborasi yang melibatkan industri dengan teknologi tinggi seperti kendaraan listrik dan baterai sekunder sebagai bagian dari Environmental Social Governance (ESG) untuk mendukung kebijakan keberlanjutan Indonesia," tambah Lee.

Indonesia merupakan salah satu mitra penting bagi Korea Selatan, khususnya di kawasan ASEAN. Nilai perdagangan Korea Selatan dan Indonesia tercatat sebesar USD 15.3 miliar untuk periode Januari hingga Juli 2022.

Angka tersebut tumbuh 49.3% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, yakni USD 10.2 miliar. Pencapaian tersebut membuat Indonesia menjadi negara ASEAN sebagai partner dengan nilai perdagangan terbesar kedua dengan Korea Selatan.

Komoditas utama yang yang diperdagangkan kedua negara tersebut adalah (1) bahan bakar mineral, minyak mineral dan produk; (2) mesin dan peralatan listrik; (3) besi dan baja; (4) bijih, terak, dan abu; dan (5) plastik.

Baca Juga: Berdasarkan Kriteria, Refly Harun Beberkan Sosok yang Diinginkan Anies Baswedan Sebagai Pendamping di Pilpres 2024

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: