Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Belajar pada Pahlawan Digital UMKM untuk Mengelola Keuangan Bisnis

Belajar pada Pahlawan Digital UMKM untuk Mengelola Keuangan Bisnis Kredit Foto: Kemenkop-UKM
Warta Ekonomi, Jakarta -

Literasi keuangan menjadi salah satu hal yang penting untuk dipahami oleh para pelaku UMKM. Dengan menjalankan usaha berbekal literasi keuangan yang mumpuni, pelaku UMKM dapat mengukur pertumbuhan usaha dan mencegah usaha merugi.

Dalam talkshow Pahlawan Digital UMKM bertajuk "Investasi Literasi Berbalik Modal" yang ditayangkan di kanal YouTube Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop-UKM), Kamis (29/9/2022), GoTo Financial dan Credibook menjelaskan pentingnya literasi keuangan bagi pelaku UMKM.

Baca Juga: Kemenkop-UKM Perkuat Santripreneur dan Sociopreneur Berbasis Kopontren

Head of Merchant Partnership and Brand Strategy GoTo Financial Putri Rusli mengatakan, hal paling dasar terkait literasi keuangan yang penting dipahami pelaku UMKM adalah pencatatan keuangan. Namun, hingga saat ini masih banyak pelaku UMKM yang belum terbiasa mencatat pemasukan dan pengeluaran usaha mereka.

Putri Rusli mengatakan, GoTo Financial juga memiliki sejumlah aplikasi yang memudahkan para pelaku UMKM mencatat keuangan, salah satunya fitur GoKasir dalam aplikasi GoBiz. Dengan GoKasir, seluruh transaksi penjualan otomatis tercatat dalam sistem sehingga pelaku usaha langsung mendapat rekap penjualan. Ada pula aplikasi Moka yang membantu mempermudah pembukuan usaha.

Selain itu, GoTo memiliki Komunitas Partner GoFood (KOMPAG) dan Komunitas Retail GoTo Financial (KONTAG) sebagai tempat berbagi pengetahuan terkait penggunaan aplikasi bagi pelaku UMKM yang belum memahami aplikasi digital dan hal-hal lainnya.

"Kemudahan-kemudahan itu kami coba sajikan dengan aplikasi. Di dalam GoBiz ada GoKasir, itu gratis, jadi bisa catat segala macam. Kalau mau scale up lagi, mau cetak receipt, bisa beli GoBiz Plus. Yang lebih advance lagi ada Moka. Jadi tergantung level UMKM-nya," ujar Putri.

Sementara itu, Putri berpesan kepada para pelaku UMKM untuk terus belajar mengeksplorasi dunia digital, termasuk aplikasi pencatatan keuangan dan penjualan. "Mindset-nya harus diubah, ke depan arahnya digitalisasi. Banyak case study yang menunjukkan bahwa dengan penjualan melalui online, pendapatan naik beberapa kali lipat," kata Putri dalam keterangan tertulinsya, Jumat (30/6/2022).

Sejumlah program memang dikembangkan untuk mendukung UMKM, salah satunya Pahlawan Digital UMKM. Program ini merupakan program kolaborasi Staf Khusus Presiden Putri Tanjung dengan Kementerian Koperasi dan UKM. Pahlawan Digital UMKM juga didukung oleh GoTo, BRI, Telkomsel, dan VIDA. Program ini terbuka bagi seluruh startup dan inovator digital yang berkecimpung di sektor makanan dan minuman, fesyen dan kriya, serta agritech.

Selain mendapat hadiah menarik sampai ratusan juta rupiah, para peserta terpilih bisa bergabung menjadi mitra Kementerian Koperasi dan UKM dalam berbagai program digitalisasi UMKM. Para inovator digital juga berkesempatan dipertemukan dengan modal ventura dan berbagai lembaga pembiayaan.

Baca Juga: OJK Bakal Evaluasi Semua Produk Saving Plan di Industri Asuransi

Baca Juga: Asal Muasal Presidential Threshold 20 Persen Gegara Kemenangan SBY di Pilpres 2004, Ini Nih Biang Keroknya

Penulis: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: