Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Libatkan Kapal Induk USS Ronald Reagan, Kapal Munmu the Great hingga Kapal Tanker Asahi, 3 Negara Ini Gak Main-main ke Korea Utara

Libatkan Kapal Induk USS Ronald Reagan, Kapal Munmu the Great hingga Kapal Tanker Asahi, 3 Negara Ini Gak Main-main ke Korea Utara Kredit Foto: Reuters/Yonhap/Angkatan Laut Korea Selatan
Warta Ekonomi, Seoul -

Angkatan Laut Korea Selatan, Amerika Serikat, dan Jepang menggelar latihan trilateral anti-kapal selam untuk pertama kalinya dalam lima tahun pada Jumat (30/9/2022), di tengah ketegangan atas serangkaian uji coba rudal Korea Utara.

Latihan itu diadakan di perairan internasional di lepas pantai timur semenanjung Korea, hanya sehari setelah Korea Utara menembakkan dua rudal balistik ke laut lepas pantai timurnya dan Wakil Presiden AS Kamala Harris mengunjungi Seoul dan perbatasan yang dijaga ketat antara kedua Korea.

Baca Juga: Wapres Amerika Sebut Korea Utara Sebagai Sekutu, Netizen: Di Bawah Biden, Ini Aliansi Baru

“Latihan tersebut dirancang untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk menanggapi meningkatnya ancaman kapal selam Korea Utara, termasuk rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM) pada saat secara konsisten menimbulkan ancaman nuklir dan rudal dengan serangkaian uji coba rudal balistik,” kata Angkatan Laut Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Angkatan Laut AS mengatakan latihan itu akan meningkatkan interoperabilitas dan koordinasi taktis dan teknis antara ketiga negara.

Angkatan Laut AS dan Jepang juga mengatakan latihan itu diharapkan untuk mempromosikan "Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," di tengah ketegangan atas tindakan China di Selat Taiwan.

Latihan anti-kapal selam belum dilakukan sejak 2017 karena mantan pemerintah Korea Selatan yang progresif berusaha untuk meningkatkan hubungan antar-Korea dan memfasilitasi pembicaraan denuklirisasi antara Pyongyang dan Washington, yang terhenti sejak 2019.

Presiden baru Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang mulai menjabat pada Mei, telah berjanji untuk meningkatkan kerja sama keamanan trilateral dengan Amerika Serikat dan Jepang untuk lebih melawan ancaman senjata yang berkembang dari Korea Utara.

Latihan tersebut melibatkan kapal induk USS Ronald Reagan, kapal penjelajah peluru kendali berbobot 9.800 ton USS Chancellorsville, kapal perusak yang dilengkapi Aegis seberat 6.900 ton, USS Barry, kapal perusak Korea Selatan seberat 4.400 ton, Munmu the Great, dan kapal tanker Asahi seberat 5.100 ton dari Jepang kapal perang lainnya.

Latihan itu dilakukan beberapa hari setelah sebuah think tank yang berbasis di AS mengatakan Korea Utara mungkin bersiap untuk meluncurkan kapal selam baru yang diyakini mampu menembakkan rudal balistik, mengutip citra satelit komersial.

Militer Korea Selatan juga telah mendeteksi tanda-tanda bahwa negara yang terisolasi itu mungkin bersiap-siap untuk tes SLBM, kantor berita Yonhap melaporkan pada Sabtu (1/10/2022).

Seorang juru bicara militer menolak untuk mengkonfirmasi laporan tersebut tetapi mengatakan pihaknya memantau dengan cermat pangkalan dan kegiatan kapal selam Korea Utara.

Korea Selatan dan sekutunya juga khawatir bahwa Korea Utara akan melakukan uji coba nuklir – yang akan menjadi yang ketujuh sejak 2006 dan yang pertama sejak 2017.

Anggota parlemen Korea Selatan yang diberi pengarahan oleh agen mata-mata negara itu mengatakan pada hari Rabu bahwa Korea Utara telah menyelesaikan persiapan untuk uji coba nuklir dan kemungkinan jendela untuk melaksanakannya bisa terjadi antara 16 Oktober dan 7 November.

Baca Juga: Bukan Uni Eropa, Pengamat Tunjukkan Jokowi Negara yang Bikin Indonesia Terhambat Maju: Orang Seluruh Dunia Tahu

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: