Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

'Kebijakan Partai Harus Didukung', Keputusan Niluh Djelantik Keluar NasDem Disentil: Cari Popularitas

'Kebijakan Partai Harus Didukung', Keputusan Niluh Djelantik Keluar NasDem Disentil: Cari Popularitas Kredit Foto: Instagram/Niluh Djelantik
Warta Ekonomi, Jakarta -

Wakil Ketua Organisasi dan Kaderisasi DPD NasDem Denpasar, Wayan Gatra, merespons langkah Niluh Djelantik yang keluar dari NasDem pascadeklarasi Anies Baswedan sebagai capres 2024. Menurut Wayan, penunjukan Anies sudah melalui kajian dan pertimbangan. Keputusan ini bukan tiba-tiba karena dari Juni lalu NasDem sudah umumkan tiga calon dan sekarang resmi memilih Anies Baswedan.

Ia pun menyindir Niluh Jelantik yang dianggapnya sebagai kader yang tidak bisa diajak oleh partai. "Ya sekarang bilang keluar itu mencari popularitas pribadi. Kebijakan partai harus didukung dan taat organisasi," ujarnya, belum lama ini.

Baca Juga: Surya Paloh Itu Cerdas dan Taktis, Guru Besar Unair: Kepentingan Apa yang Buat NasDem Buru-buru Deklarasikan Anies?

Mantan Kadis Koperasi Kota Denpasar ini menyebut, Kader NasDem harus loyal apapun keputusan partai. Kader harus berjuang menjalankan keputusan ketua umum dengan bertugas menyosialisasikan kepada masyarakat dan memberikan pemahaman.

Menurutnya, sosok Gubernur Jakarta itu adalah sosok yang nasional religius. Apapun yang menjadi polemik terdahulu perihal pilkada Jakarta 2017 menurutnya hanya permasalahan politik. "Politik identitas yang dulu itu hanya pemahaman saja. Buktinya, Anies rajin datang ke acara agama lain. Terus Anies juga memberikan bantuan mesin kremasi ke Umat Hindu di Jakarta," beber Gatra.

Baca Juga: Lewat Rights Issue, Bank Raya Incar Tambahan Modal Rp 1,16 Triliun

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: