Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pengamat Amerika Buka Suara Soal Rudal Korea Utara: Gak Mungkin Tanpa Dukungan Rusia-China

Pengamat Amerika Buka Suara Soal Rudal Korea Utara: Gak Mungkin Tanpa Dukungan Rusia-China Kredit Foto: Reuters/Pierre Albouy
Warta Ekonomi, Washington -

Para analis mengatakan Dewan Keamanan PBB tidak mungkin mengambil tindakan apa pun terhadap peluncuran rudal Korea Utara. 

Mark Fitzpatrick, mantan wakil asisten sekretaris untuk non-proliferasi di Departemen Luar Negeri Amerika Serikat, mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa tes tersebut merupakan upaya Pyongyang untuk mengingatkan Washington.

Baca Juga: Korea Utara Gak akan Setop Peluncuran Rudal, Pakar Senjata Pemusnah Massal Buka-bukaan Kemungkinan...

Dia menegaskan bahwa rudal balistik yang diluncurkan rezim Kim Jong Un berkapasitas menyerang Guam, wilayah AS sekitar 2.100 mil dari Korea.

Namun menurut pengamatan Fitzpatrick, Korea Utara tidak mungkin berhasil melakukan tembakan itu tanpa persetujuan dan dukungan China dan Rusia.

“Untuk menghukum Korea Utara, tidak banyak yang bisa mereka lakukan karena tanpa dukungan China dan Rusia tidak akan ada sanksi PBB terhadap Korea Utara,” kata Fitzpatrick.

Fitzpatrick mengatakan waktu peluncuran kemungkinan karena latihan yang diadakan di lepas pantai timur semenanjung Korea akhir bulan lalu oleh Korea Selatan dan AS, yang merupakan latihan pertama di daerah tersebut yang menampilkan kapal induk AS sejak 2017.

Wakil Presiden AS Kamala Harris juga mengunjungi zona demiliterisasi antara Korea Utara dan Selatan pada 29 September.

“Tujuan Korea Utara adalah memiliki kemampuan pencegahan. Saya melihat melalui mata mereka,” katanya.

“Mereka ingin dapat memperingatkan Amerika Serikat bahwa mereka akan diserang," jelasnya.

Berbicara di Majelis Umum PBB pada hari Selasa, In Chol Kim, sekretaris pertama misi Pyongyang di PBB, mengatakan bahwa Korea Utara mengutuk “perilaku ofensif Korea Selatan” baru-baru ini dan “mengawasi dengan cermat semua tindakan militer yang dilakukan dengan AS.”

“Jika Korea Selatan terus melakukan tindakan hari ini seperti mempermasalahkan pelaksanaan hak membela diri kami,” kata diplomat Korea Utara, “itu pasti akan membayar harga tinggi untuk itu.”

Menanggapi peluncuran tersebut, Amerika Serikat menegaskan kembali janjinya untuk melindungi Jepang dan Korea Selatan dari serangan apa pun dari Pyongyang, dengan Departemen Luar Negeri dan Komando Indo-Pasifik AS, yang berbasis di Hawaii, keduanya mencatat komitmen "keras".

Pasukan Jepang dan AS melakukan latihan militer dadakan di atas Laut Jepang pada Selasa pagi.

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Baca Juga: Asal Muasal Presidential Threshold 20 Persen Gegara Kemenangan SBY di Pilpres 2004, Ini Nih Biang Keroknya

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: