Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bank Dunia 'Bakar' Duit Rp228 Triliun buat Langgengkan Proyek Bahan Bakar Fosil

Bank Dunia 'Bakar' Duit Rp228 Triliun buat Langgengkan Proyek Bahan Bakar Fosil Kredit Foto: Reuters/Johannes Christo
Warta Ekonomi, Washington -

Bank Dunia menggelontorkan 14,8 miliar dolar AS (Rp228,4 triliun) ke dalam proyek-proyek bahan bakar fosil secara global pada periode setelah kesepakatan iklim Paris, sebuah laporan mengatakan pada Kamis (6/10/2022)).

Meskipun pemberi pinjaman multilateral berjanji pada 2018 untuk mengakhiri pembiayaan untuk hulu minyak dan gas, dan pendanaan langsung telah menurun, langkah tersebut gagal untuk memasukkan pembiayaan tidak langsung, menurut laporan yang disusun oleh koalisi LSM bernama The Big Shift Global.

Baca Juga: WJIS 2022 Tawarkan 20 Proyek Energi Baru Terbarukan

Itu terjadi di tengah meningkatnya tekanan pada Presiden AS Joe Biden untuk memecat kepala Bank Dunia David Malpass, seorang pejabat Donald Trump yang telah menghindari pertanyaan tentang realitas perubahan iklim yang didorong oleh manusia.

"Setiap kali Bank Dunia berinvestasi dalam proyek bahan bakar fosil lain, itu memicu lebih banyak bencana iklim," kata Sophie Richmond dari Big Shift.

"Tidak ada pembenaran untuk menggunakan uang pembayar pajak untuk memperburuk krisis iklim," imbuhnya.

Salah satu cara utama Bank Dunia terus mendanai bahan bakar fosil adalah dengan memanfaatkan "celah besar" dengan meminjamkan kepada perantara seperti bank atau lembaga keuangan dan dengan bertindak sebagai penjamin jika suatu negara tidak memenuhi kewajibannya, kata laporan itu.

Di bawah kesepakatan Paris 2015, para pemimpin dunia berkomitmen untuk membatasi pemanasan jangka panjang hingga 1,5 derajat Celcius untuk mencegah hasil yang menghancurkan bagi kelayakhunian planet di masa depan.

Proyek terbesar yang tercantum dalam laporan, yang disebut Berinvestasi dalam Bencana Iklim: Pembiayaan Bank Dunia untuk Bahan Bakar Fosil, adalah Pipa Trans-Anatolia di Azerbaijan, yang didanai pada 2018 sebesar US$1,1 miliar, dengan Bank bertindak sebagai penjamin.

"Ini berfungsi untuk melanggengkan penggunaan gas fosil yang sedang berlangsung di Eropa," kata laporan itu, sambil mencatat bahwa sementara pipa dapat meningkatkan pendapatan ekspor gas, volatilitas pasar menjadikannya sumber pendapatan yang tidak dapat diandalkan.

Penilaian Grup Bank Dunia sendiri menyatakan bahwa proyek itu "diharapkan memiliki potensi dampak sosial dan lingkungan yang merugikan secara signifikan yang beragam, tidak dapat diubah, atau belum pernah terjadi sebelumnya" - tetapi tetap memberi lampu hijau.

Baca Juga: Bank Bjb Sediakan Layanan Perbankan Bagi TNI Angkatan Udara

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: