Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dukung Penguatan Ekosistem dan Industri Halal, BRIN Dirikan Laboratorium Pusat Riset Teknologi

Dukung Penguatan Ekosistem dan Industri Halal, BRIN Dirikan Laboratorium Pusat Riset Teknologi Kredit Foto: Republika
Warta Ekonomi, Jakarta -

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mendukung penguatan ekosistem dan industri produk halal di Tanah Air dalam rangka mewujudkan Indonesia sebagai pusat halal dunia pada 2024.

"BRIN mendukung penguatan ekosistem dan industri produk halal, berbasis riset dan inovasi dan berkomitmen sebagai enabler (pengungkit) dan fasilitator riset dan inovasi bagi kalangan di luar BRIN, termasuk dari perguruan tinggi dan industri," kata Direktur Pemanfaatan Riset dan Inovasi pada Kementerian/Lembaga, Masyarakat, dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) BRIN Dadan Nugraha di Jakarta Kamis, Kemarin.

Dadan menuturkan BRIN ingin mengembangkan kapasitas dan kompetensi kalangan di luar BRIN termasuk dari perguruan tinggi dan industri dalam melakukan riset dan inovasi khususnya dalam pengembangan produk halal.

Untuk itu, BRIN telah membangun infrastruktur Laboratorium Pusat Riset Teknologi dan Proses Pangan, yang merupakan fasilitas pengolahan pangan tradisional terstandar cara produksi pangan yang baik atau current Good Manufacturing Practices (c-GMP).

Pembangunan laboratorium yang berlokasi di Gunungkidul, DI Yogyakarta tersebut didukung oleh pembiayaan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) 2020-2021, dan dicanangkan sebagai laboratorium rujukan riset halal di Indonesia.

Melalui infrastruktur tersebut, BRIN menyediakan akses terbuka fasilitas c-GMP dan memberikan pelatihan dan pendampingan untuk usaha kecil menengah (UKM) pengolah makanan tradisional agar terjamin konsistensi mutu, keamanan, dan kehalalannya, dan memiliki daya saing di pasar global.

Kehadiran laboratorium tersebut juga ditujukan untuk mendukung perkembangan riset pangan halal di Indonesia dalam rangka memperkuat ekosistem dan industri produk halal di Tanah Air.

Sementara Pelaksana tugas (Plt) Deputi Pemanfaatan Riset dan Inovasi BRIN R Hendrian mengatakan Indonesia merupakan negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia berdasarkan laporan The Royal Islamic Stretegic Studies Centre.

Dengan kondisi itu, Indonesia memiliki potensi besar sebagai pasar ekonomi syariah dan menjadi produsen produk halal dunia. Oleh karenanya, pengembangan riset dan inovasi produk halal merupakan langkah yang strategis.

Selain karena populasi Muslim yang besar, permintaan atas produk halal terus meningkat dan penggunaan produk halal saat ini telah menjadi gaya hidup sehingga memiliki potensi pasar produk halal yang besar.

Baca Juga: Belum Ada Tanda-tanda Reshuffle Kabinet, Posisi Anies Baswedan di Pilpres 2024 Terancam

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Boyke P. Siregar

Advertisement

Bagikan Artikel: