Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Terpilihnya Rishi Sunak Jadi PM Inggris Ternyata Bikin Dunia Ramai, Inilah Sebabnya

Terpilihnya Rishi Sunak Jadi PM Inggris Ternyata Bikin Dunia Ramai, Inilah Sebabnya Kredit Foto: Reuters/John Sibley
Warta Ekonomi, London -

Kabar bahwa Rishi Sunak akan menjabat sebagai perdana menteri Inggris berikutnya –yang ketiga dalam waktu kurang dari dua bulan– membangkitkan sorakan dari New Delhi, seruan untuk stabilitas dari Eropa dan pujian sebagai “tonggak bersejarah” dari Amerika Serikat.

Menyadur The Guardian, Rishi Sunak akan menggantikan Liz Truss yang hanya bertahan 45 hari sebagai PM Inggris. Para pemimpin dunia pun memuji pentingnya kemenangan Sunak sebagai perdana menteri kulit berwarna pertama di Inggris dan termuda dalam sejarah politik modern.

Baca Juga: Rishi Sunak, Perdana Menteri Inggris yang Dinilai Terlalu Kaya: Istri Pengusaha dan Mertua Miliarder

Pujian datang dari Presiden AS Joe Biden. Ia menggambarkan terpilihnya Sunak sebagai tonggak terobosan yang bersejarah dan patut dirayakan.

“Kami mendapat kabar bahwa Rishi Sunak sekarang adalah perdana menteri,” kata Joe Biden dalam sambutannya saat perayaan Diwali di Gedung Putih, Senin (24/10/2022).

“Dia diharapkan menjadi perdana menteri, saya pikir besok ketika dia pergi menemui Raja. Ini cukup mencengangkan, tonggak terobosan bersejarah dan penting,” tambah presiden AS.

Berita bahwa seorang putra Hindu dari imigran India telah memenangkan perlombaan kepemimpinan mengangkat sorak-sorai di India, di mana beberapa orang merasa bangga dengan kenyataan bahwa seseorang keturunan India bisa menjalankan negara yang pernah menjajah negara asalnya.

Headline di bagian bawah layar di New Delhi Television memuat kata-kata: "Putra India bangkit di atas kekaisaran," sementara Times of India memuat berita utama yang berbunyi "Inggris berdering di Rishi raj pada Diwali".

Perdana Menteri India, Narendra Modi, mengirimkan "ucapan selamat yang paling hangat" kepada Sunak, dengan mengatakan bahwa dia berharap untuk "bekerja sama secara erat dalam isu-isu global".

“Keinginan khusus Diwali untuk ‘jembatan hidup’ orang India Inggris, saat kami mengubah ikatan bersejarah kami menjadi kemitraan modern,” tambahnya.

Para pemimpin Eropa, yang telah menyaksikan krisis politik yang melanda Inggris dengan meningkatnya kekhawatiran, menyampaikan harapan baik mereka dengan pernyataan tentang perlunya tetangga yang stabil dan dapat diprediksi.

Presiden Dewan Eropa, Charles Michel, menulis cuitan ucapan selamat kepada Sunak pada Senin malam, menekankan bahwa Brussels dan London menghadapi tantangan bersama.

“Bekerja bersama adalah satu-satunya cara untuk menghadapi tantangan bersama dan membawa stabilitas adalah kunci untuk mengatasinya,” tulisnya.

Presiden parlemen Eropa, Roberta Metsola, mengatakan legislatif Uni Eropa berkomitmen untuk memiliki "hubungan yang kuat dan konstruktif dengan Inggris".

“Pada saat tantangan besar, Eropa membutuhkan stabilitas politik dan ekonomi. Kepentingan inti kami tetap sama,” katanya.

Sementara Perdana Menteri Belanda Mark Rutte me-tweet ucapan selamat yang tulus kepada Sunak.

"Saya berharap dapat bekerja dengannya untuk lebih memperdalam hubungan lama dan sangat baik antara [Belanda dan Inggris] dan untuk bekerja bahu-membahu di NATO," cuitnya.

Rutte mengatakan minggu lalu penerus Truss akan menjadi pemimpin Inggris "nomor lima", dan Perdana Menteri Luksemburg Xavier Bettel, yang berkuasa sejak 2013, menyindir: "Saya harap saya dapat mengingat berapa banyak PM Inggris yang saya selamatkan."

Lebih dekat ke rumah, taoiseach Irlandia Micheal Martin mengatakan dia berharap untuk bekerja dengan Sunak, “pada isu-isu penting yang kita hadapi di pulau-pulau ini dan secara global”.

Pemimpin Australia dan Selandia Baru dengan cepat mengirimkan ucapan selamat. Bendahara Australia, Jim Chalmers, menyebut Sunak sebagai teman baik Australia dan memuji pentingnya Inggris memiliki perdana menteri pertama keturunan Asia.

"Saya tidak berpikir itu tidak signifikan sebuah negara seperti Inggris memiliki perdana menteri kulit berwarna pertama," katanya pada hari Selasa (25/10/2022).

Sunak adalah “teman baik Selandia Baru” penjabat perdana menterinya, Grant Robertson, menyatakan, menambahkan dia berharap pemimpin Tory akan membantu menyegel perjanjian perdagangan bebas dengan negaranya.

“Jelas Inggris menghadapi beberapa masalah ekonomi yang sangat signifikan saat ini, dia mengatakan itu sendiri. Inflasi naik lebih dari 10 persen, krisis energi, perang di Ukraina, jadi ini akan menjadi waktu yang sangat sulit baginya,” katanya.

Baca Juga: Gerindra Bakal Lanjutkan IKN Jika Prabowo Terpilih Jadi Presiden, Said Didu Singgung Pemilik Tanah Terluas di IKN

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Suara.com.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: