Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Krisis Habis Kudeta, Kemenlu: Indonesia Sampaikan Concern Atas Meningkatnya Kekerasan di Myanmar

Krisis Habis Kudeta, Kemenlu: Indonesia Sampaikan Concern Atas Meningkatnya Kekerasan di Myanmar Kredit Foto: Kemenlu
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia (Menlu RI) Retno Marsudi mengatakan, dalam pertemuan para Menlu ASEAN di Sekretariat ASEAN Jakarta yang dilakukan hari ini, Indonesia menyampaikan concern terhadap terus meningkatnya kekerasan di Myanmar yang telah memakan banyak korban masyarakat sipil.

"Dalam pertemuan tadi, Indonesia menyampaikan data-data mengenai meningkatnya tindak kekerasan yang terjadi sejak terjadinya kudeta sampai saat ini," ujar Retno Marsudi dalam press briefing Kementerian Luar Negeri RI (Kemlu RI), di kantor Kemlu RI, Kamis (27/10/2022).

Baca Juga: Kemenlu RI: Forum Bisnis INA-CEE 2022 Hasilkan Capaian Rp5,95 Triliun

Para Menlu ASEAN menyampaikan, Serangan yang dilakukan oleh Junta Militer Myanmar pada saat pelaksanaan konser musik di Kachin harus dikecam dan tidak dapat diterima.

"Indonesia menyampaikan duka cita dan simpati kepada para korban dan keluarganya. Indonesia menyampaikan agar pesan inilah yang harus segera disampaikan kepada Tatmadaw," ujarnya.

Masih terkait dengan kekerasan, Ketua ASEAN telah mengeluarkan statement mengenai pentingnya penghentian kekerasan, pada Rabu 26 Oktober kemarin.

"Tanpa penghentian kekerasan, tidak akan tercipta conducive condition untuk penyelesaian krisis politik ini," lanjut Retno.

Baca Juga: Bersama Jokowi Hadiri Puncak Gernas BCL KKP, Menko Luhut: Sampah Plastik Ini Musuh Bersama!

 Selanjutnya, Indonesia juga menekankan pentingnya segera dilakukan engagement dengan all stakeholders seperti yang dimandatkan oleh 5PC. Engagement dengan all stakeholders secara jelas ada di dalam 5PC. Sehingga pada saat Indonesia menekankan pentingnya itu, semata-mata adalah dalam konteks implementasi 5PC.

Baca Juga: Antisipasi Penipuan Berkedok Investasi, OJK Perkuat Literasi Keuangan ke UMKM dan Ibu Rumah Tangga

Penulis: Martyasari Rizky
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua