Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

'Perubahan Iklim Cuma Omong Kosong Sampai Kematian Orang-orang Barat Meningkat'

'Perubahan Iklim Cuma Omong Kosong Sampai Kematian Orang-orang Barat Meningkat' Kredit Foto: Bloomberg
Warta Ekonomi, London -

Dunia hanya akan mengambil tindakan yang berarti terhadap krisis iklim begitu orang-orang di negara-negara kaya mulai meninggal dalam jumlah yang lebih besar dari dampaknya, kata Menteri Lingkungan Gabon.

Lee White mengatakan pemerintah belum bersikap seolah-olah pemanasan global adalah krisis, dan dia khawatir akan masa depan yang dia tinggalkan untuk anak-anaknya. Dia mengatakan $100 miliar dana iklim yang dijanjikan dari negara-negara kaya tidak mencapai negara-negara miskin, yang mendorong ketidakpercayaan dalam proses iklim PBB.

Baca Juga: Transisi Energi Penting Bagi Perubahan Iklim

PBB telah membingkai Cop27, yang dimulai minggu depan di Sharm el-Sheikh, sebagai “konferensi iklim Afrika”, dan pembiayaan kerugian dan kerusakan bagi negara-negara yang mengalami konsekuensi terburuk dari pemanasan global akan menjadi isu utama.

“Dengan semua yang terjadi pada tahun lalu di Tanduk Afrika dan Pakistan, tempat-tempat itu benar-benar diperhitungkan,” kata White.

“Tetapi dengan kekeringan sekali dalam 500 tahun di Eropa, kebakaran di Prancis, dan kereta bawah tanah New York menjadi Air Terjun Niagara, kita mungkin berada pada titik di mana keadaan menjadi cukup buruk sehingga negara-negara maju mulai lebih memperhatikan iklim dengan serius, terangnya.

"Ini hal yang mengerikan untuk dikatakan, tetapi sampai lebih banyak orang di negara maju meninggal karena krisis iklim, itu tidak akan berubah," kata White.

Laporan terbaru menunjukkan seberapa dekat planet ini dengan bencana iklim, dengan para ilmuwan memperingatkan bahwa dunia telah mencapai "momen yang sangat suram".

Gabon, salah satu negara dengan hutan terluas dan rumah bagi lebih dari setengah gajah hutan Afrika yang terancam punah, memegang salah satu penjualan kredit karbon terbesar, yang dihasilkan dengan melindungi bagiannya dari hutan hujan cekungan Kongo, hutan hujan terbesar kedua di dunia. dan yang terakhir menyedot lebih banyak karbon daripada yang dilepaskannya.

White mengatakan negaranya, yang mendapat sekitar 60% dari pendapatan negaranya dari minyak, menerima bahwa ekonomi minyak akan pergi dan bahwa penekanan yang lebih besar perlu ditempatkan pada kehutanan dan kayu yang berkelanjutan.

“Kami belum benar-benar secara aktif mempromosikan kematian industri minyak seperti Kosta Rika,” katanya, merujuk pada Beyond Oil & Gas Alliance yang diluncurkan di Cop26 di Glasgow oleh negara Amerika Tengah dan Denmark.

“Kami menyadari bahwa industri minyak akan menghilang,” sambungnya.

Politisi, yang berasal dari Manchester, mengatakan dia hanya melihat sejumlah kecil pendanaan iklim untuk negaranya meskipun ada janji besar, yang mendorong frustrasi dengan proses iklim PBB.

“Berulang kali, negara maju telah berkomitmen dan tidak mewujudkannya. Mereka telah berkomitmen untuk mengurangi emisi dan mereka tidak memberikan hasil yang memadai. Mereka telah berkomitmen untuk mendanai dan pendanaan itu sepertinya tidak pernah terwujud. Kami tidak menciptakan masalah sehingga Anda mengharapkan keterlibatan yang lebih tulus dari negara-negara maju dan Anda akan mengharapkan mereka untuk menghormati kata-kata dan keterlibatan mereka,” katanya.

“Saya punya tiga anak. Saya memberi tahu mereka bahwa ketidakhadiran saya adalah tentang mencoba menyelamatkan planet ini. Mereka mengerti, karena itu nyata. Kami menciptakan masalah yang sangat besar bagi generasi berikutnya,” imbuh White.

Baca Juga: Antisipasi Penipuan Berkedok Investasi, OJK Perkuat Literasi Keuangan ke UMKM dan Ibu Rumah Tangga

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua